126 Warga Surabaya Jadi Relawan Supir Ambulans, Bantuan Siaga 24 Jam

Tim Editor

Relawan pengemudi ambulans ikut menangani pasien COVID-19 di Kota Surabaya, Jawa Timur, Senin (12/7/2021). (Foto: ANTARA FOTO/HO-Humas Pemkot Surabaya)

ERA.id - Ratusan relawan yang memiliki keahlian mengemudi ambulans siap membantu memaksimalkan percepatan penanganan kuratif kedaruratan pandemi COVID-19 di Kota Surabaya, Jawa Timur.

"Alhamdulilah hari ini Relawan Surabaya Memanggil bertemu saudara lagi. Ada pasukan milenial Arek Surabaya akan membantu kita lagi. Saya sampaikan banyak terima kasih," kata Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi di Balai Kota Surabaya, Senin, (12/7/2021).

Menurut dia, dukungan ini tentu menambah kekuatan dan amunisi baru bagi Kota Surabaya dalam melawan pandemi COVID-19.

Dilansir dari ANTARA, Eri mengatakan dengan adanya dukungan tenaga pengemudi dari para relawan ini, maka mulai Senin (12/7) ini operasional puskesmas beserta unit ambulans bisa berjalan selama 24 jam.

"Ambulans bisa 24 jam beroperasi, sehingga jangan sampai ada orang Surabaya yang meninggal karena tidak diambil dalam waktu 24 jam," ujarnya.

Oleh sebab itu, Wali Kota Eri bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Surabaya kembali menyampaikan terima kasih kepada seluruh Relawan Surabaya. Ia meyakini bahwa dengan kekuatan gotong-royong dan kolaborasi bersama ini maka pandemi di Kota Pahlawan bisa segera terlewati.

Bantu Dinsos Operasikan Ambulans

Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Surabaya Irvan Widyanto menjelaskan bahwa mulai Senin (12/7) ini pemkot mendapatkan dukungan 126 pengemudi dari Relawan Surabaya Memanggil.

Mereka akan membantu operasional mobil ambulans di dinas sosial (dinsos), dinas kesehatan (dinkes) hingga meng-cover puskesmas yang tersebar di 31 kecamatan di Surabaya. "Mereka akan jadi pengemudi ambulans yang selama ini pak wali kota menginstruksikan untuk ditingkatkan sisi kuratif kedaruratan medis itu," kata Irvan.

Dengan meningkatnya kapasitas SDM pengemudi mobil ambulans, lanjut dia, pihaknya berharap ke depan warga Kota Surabaya tak perlu lagi harus mengantre untuk mendapatkan layanan kesehatan. Sehingga, di waktu yang sama pula semakin banyak warga yang bisa langsung tertangani.

"Jadi ditingkatkan kapasitasnya. Sehingga semakin banyak warga yang bisa tertangani dengan lebih cepat dan tidak perlu mengantre," ujarnya.

Irvan menyebut bahwa Pemkot Surabaya juga menambah armada mobil ambulans di setiap wilayah. Salah satu di antaranya adalah penambahan unit ambulans untuk Tim Gerak Cepat (TGC) yang terbagi di tujuh wilayah.

"Ditambah juga dari dinsos yang sebelumnya hanya 10 ambulans ditambah tujuh ambulans. Ditambah lagi nanti ada peran serta ambulans swasta yang mau meminjamkan sementara dan itu masih kami data," katanya.

Sementara itu, Koordinator Relawan Ambulans Surabaya Setiawan menambahkan bahwa relawan yang tergabung sebagai pengemudi mobil ambulans tentu sudah memiliki keahlian mengemudi disertai dengan SIM A. Selain itu, sebelum terjun ke lapangan mereka juga telah dilakukan tes usap dan menerima vaksin.

"Jadi tidak serta merta langsung turun gitu. Mereka juga punya SIM A dan terbiasa sebagai driver. Untuk antisipasi hal yang tidak diinginkan, mereka harus tes drive dulu, mereka juga harus sudah divaksin, selain tes usap," kata Setiawan.

Tag: surabaya covid-19 di indonesia ambulans wali kota surabaya eri cahyadi

Bagikan: