Bupati Kena OTT, Ganjar Minta Wakil Bupati Ambil Alih Pemerintahan

| 12 Aug 2022 14:43
Ganjar Pranowo (Dok Pemprov Jawa Tengah)

ERA.id - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menginstruksikan kepada Wakil Bupati Pemalang Mansyur Hidayat untuk segera mengambil alih pemerintahan. Hal ini menyusul kabar Bupati Pemalang MAW yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Karena kemarin sudah ada berita dan kawan-kawan sudah memuat, maka saya langsung turun hari ini untuk komunikasi dengan kawan-kawan di Pemkab dan Wakil Bupati agar segera mengambil alih pemerintahan agar layanan masyarakat tetap berjalan dengan baik," kata Ganjar usai konsolidasi dengan Wakil Bupati Pemalang di Kantor Bupati Pemalang, Jumat (12/8).

Ganjar juga berpesan kepada Wakil Bupati dan seluruh jajaran Pemkab Pemalang untuk menghentikan praktik buruk dan busuk, seperti korupsi kolusi nepotisme (KKN).

"Hentikan praktik buruk dan busuk. Saya sudah berkali-kali menyampaikan bahkan KPK sendiri pun sudah berkali-kali menyampaikan kepada kita tapi masih ngenyel. Saya berharap betul jangan khianati rakyat dengan seperti ini, jangan khianati," tegasnya.

Menurut Ganjar, pakta integritas itu tidak hanya sekadar ditandangani tetapi betul-betul dirasakan dan dilaksanakan. Bukan hanya sekadar fisiknya yang terlihat, tetapi juga didengarkan betul dan dilihat dengan mata hati.

Ganjar menambahkan kejadian ini merupakan momentum yang tepat untuk memperbaiki. Ganjar pun meminta Pemkab untuk segera mengkondisikan dan menata pemerintahan.

"Semoga hari ini segara diadakan rapat. Suara ini sebenarnya sudah terdengar agak lama maka KPK pada saat Korsupgah mengingatkan kepada kita semua, kalau masih ngeyel pasti akan ditindak. Saya akan dampingi, inspektorat juga akan mendampingi, mudah-mudahan pemerintahan berjalan dengan baik," jelasnya.

Sebagai informasi OTT terhadap Bupati Pemalang terjadi Kamis (11/8/2022) malam. Diberitakan, MAW terjerat OTT di Gedung DPR, Jakarta. Selain dia, KPK juga mengamankan puluhan orang lain. KPK belum mengumumkan secara resmi status hukum para pihak yang diamankan dalam OTT tersebut.

Rekomendasi