Aliran Pelindung Kehidupan Muncul di Sumbar, Salat Dianggap Tak Penting

Tim Editor

Logo MUI

ERA.id - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Solok Selatan, Sumatera Barat, masih menunggu kajian lebih lanjut dari Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan Pengawasan Aliran Kepercayaan dan Keagamaan (Pakem) untuk menentukan Aliran Pelindung Kehidupan di kabupaten itu dinyatakan sesat atau tidak.

"Sekarang informasi yang didapat baru dari mulut ke mulut dan perlu dilihat apakah ada AD/RT atau aturan beribadahnya secara tertulis dan harus ditelusuri lagi sehingga kami menunggu kajian dari FKUB dan Pakem," kata Ketua MUI Solok Selatan Syarkawi Aziz di Padang Aro, Selasa (12/10/2021) kemarin.

Namun demikian, katanya, MUI tetap memantau Aliran Pelindung Kehidupan, tetapi secara jenjangnya, itu adalah tugas FKUB dan Pakem yang menelusuri.


"Kami masih menunggu pengkajian dan panggilan dari Pakem untuk di lakukan sidang majelis," ujarnya.

Ketua FKUB Solok Selatan Yusriadi mengatakan Aliran Pelindung Kehidupan ini sesuai penelitian Pakem sudah meresahkan masyarakat, salah satunya terkait salat yang tidak terlalu perlu.

"Dalam waktu dekat kami akan turun ke lapangan untuk melihat bagaimana ajaran pelindung kehidupan ini," ujarnya.

Dari segi kerukunan umat beragama, katanya, ajaran itu sudah meresahkan masyarakat.

Setelah turun ke lapangan, katanya, kalau diketahui itu sesat, maka akan dilakukan pembinaan agar pengikutnya kembali berjalan sesuai syariat Islam.

"Tugas kami hanya menjaga dan membina, kalau sanksi itu hak pemerintahan," ujarnya.

Tag: mui sumatera barat aliran sesat fkub aliran pelindung kehidupan solok selatan pakem

Bagikan: