Risiko Tinggi, Arena di Olimpiade 2020 Mungkin Bakal Setengah Kosong

Tim Editor

Arsip foto - Cincin Olimpiade terlihat bersinar di depan National Stadium di Tokyo, Jepang 22 Januari 2021. (REUTERS/Kim Kyung-Hoon).

ERA.id - Jepang mempertimbangkan untuk membatasi jumlah penonton ajang Olimpiade Tokyo menjadi maksimum 50 persen kapasitas arena karena risiko yang ditimbulkan oleh penyebaran COVID-19, demikian dilaporkan surat kabar Sankei, Minggu, (14/3/2021).

Untuk venue-venue besar, batas penonton dapat ditetapkan pada angka 20.000, tetapi akan lebih banyak orang dapat diizinkan datang jika situasi pandemi membaik, tulis Sankei seperti dikutip Reuters.

Panitia penyelenggara akan mengumumkan keputusannya bulan depan dan diharapkan dapat sesuai dengan peraturan domestik, kata surat kabar itu, mengutip sumber yang tidak disebutkan dalam pemerintahan Jepang dan panitia Olimpiade Tokyo.

Seorang pejabat dalam panitia penyelenggara yang menjawab telepon mengatakan dia tidak dapat berkomentar.

Olimpiade ditunda tahun lalu karena kekhawatiran penyebaran virus corona baru. Olimpiade 2020 dijadwalkan ulang pada 23 Juli hingga 8 Agustus tahun ini.

Sumber-sumber Reuters menyebutkan bahwa Jepang telah memutuskan untuk menggelar Olimpiade tanpa penonton dari luar negeri karena kekhawatiran atas penyebaran COVID-19, tetapi Presiden Komite Penyelenggara Seiko Hashimoto mengatakan bahwa belum ada keputusan yang diambil.

Panitia telah berulang kali berbicara tentang tekad mereka untuk mengadakan Olimpiade tahun ini dengan segala cara, meskipun dukungan publik rendah.

Meski jumlah kasus virus corona di Jepang relatif rendah dibandingkan negara lain seperti Amerika Serikat, beberapa wilayah termasuk Tokyo masih dalam keadaan darurat, dengan negara tersebut saat ini mengalami gelombang ketiga pandemi.

Tag: jepang pandemi COVID-19 Olimpiade Tokyo

Bagikan: