Situasi Terkini Sri Lanka Usai Bentrokan yang Menewaskan Lima Orang hingga Membuat PM Mahinda Rajapaksa Mundur

Tim Editor

Ejumlah kendaraan pendukung partai penguasa rusak dibakar kelompok anti pemerintah saat bentrokan di dekat kediaman Perdana Menteri, akibat krisis berkepanjangan di Sri Lanka, Selasa (10/5/2022). ANTARA FOTO

ERA.id - Ruas jalan di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, aman setelah bentrokan yang menewaskan lima orang dan melukai lebih dari 200 orang berakhir, kata polisi. Kekerasan itu pun memicu Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa mundur.

Saat negara Samudra Hindia itu memerangi krisis ekonomi paling parah dalam sejarah, ribuan pengunjuk rasa menentang jam malam. Mereka menyerang tokoh-tokoh pemerintah, membakar rumah, toko, dan tempat usaha milik para anggota dewan partai berkuasa dan politisi daerah.

"Situasinya lebih aman sekarang, meski masih ada laporan soal kerusuhan secara sporadis," kata juru bicara kepolisian, Nihal Thalduwa.


Ia menambahkan bahwa lima orang tewas dalam sejumlah bentrokan dan sekitar 200 orang lainnya terluka saat kekerasan berkecamuk di seluruh negeri.

Belum ada penangkapan dalam insiden kekerasan, katanya, menambahkan bahwa tiga orang tewas akibat luka tembak.

Serangan-serangan terhadap tokoh pemerintah itu muncul sebagai balasan atas insiden yang berlangsung beberapa jam sebelum Rajapaksa mundur.

Polisi menembakkan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan orang-orang yang bentrok setelah pendukung PM Rajapaksa, kebanyakan bersenjatakan jeruji besi, menyerbu kamp orang-orang yang memprotes pemerintah, memukul mereka, dan membakar tenda-tenda.

Tag: Sri Lanka bentrok sri lanka pm sri lanka mundur

Bagikan: