Korsel Musnahkan 1.175 Babi Demi Antisipasi Demam Babi Afrika

Tim Editor

Arsip foto: Petugas karantina menggunakan pakaian pelindung saat memasuki peternakan babi terkait demam babi Afrika di Paju, Korea Selatan, Rabu (18/9/2019). ANTARA FOTO/Yonhap via REUTERS/djo

ERA.id - Sebanyak lebih dari 1.000 babi dimusnahkan oleh Pemerintah Korea Selatan (Korsel). Hal itu sebagai upaya mencegah penyebaran demam babi Afrika (ASF) menyusul wabah virus pertama tahun ini, kata Kementerian Pertanian, Pangan dan Pedesaan, Jumat (27/5/2022).

Penyakit hewan itu muncul di sebuah peternakan babi di Hongcheon, daerah yang berjarak sekitar 100 km dari timur Seoul, pada Kamis (26/5). Kemunculan Itu menandai kasus pertama nasional sejak 5 Oktober tahun lalu, menurut kementerian.

Pejabat karantina sudah memusnahkan sekitar 1.175 babi di peternakan tersebut pada Jumat, kata kementerian.


Perdana Menteri Han Duck-soo menginstruksikan para pejabat agar sepenuhnya menerapkan langkah-langkah karantina melalui "pengerahan seluruh sumber daya yang ada" untuk membendung penyebarannya sekaligus melacak infeksi secara tepat.

ASF tidak berpengaruh pada manusia, namun mematikan bagi ternak babi. Saat ini belum adan vaksin atau pun obat untuk penyakit tersebut.

Penyakit hewan yang fatal memberikan pukulan yang keras bagi industri babi Korea Selatan pada 2019, ketika pejabat karantina memusnahkan 150.000 lebih ekor babi.

Tag: demam babi afrika korea selatan

Bagikan: