Waspada, Pulang Liburan Musim Panas Kamu Malah Sakit

Tim Editor

    Ilustrasi (Pixabay)

    Jakarta, era.id - Menikmati liburan musim panas, asyiknya berwisata air. Tapi, kamu harus hati-hati dengan wisata air yang kamu datangi, baik, pantai, danau, atau kolam renang. Sebab, bukan tidak mungkin, setelah berlibur ke sana, kamu malah sakit.

    Melansir dari Time, sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu menyatakan, kegiatan wisata air berhubungan dengan 90 juta penyakit setiap tahun di AS. Sebab, berenang bisa menjadi salah satu katalis utama infeksi pernapasan, telinga dan kulit karena menular lewat air.

    Bahkan, menurut data pemerintah AS, patogen yang ditemukan di kolam, danau, sungai, dan samudra dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius, di antaranya penyakit gastrointestinal dan paparan bakteri pemakan daging (meski sangat jarang). 

    Bulan ini, misalnya, seorang wanita Florida meninggal karena infeksi bakteri pemakan daging setelah jatuh dan menggosok kakinya di pantai.

    Seorang ahli epidemiologi rumah sakit di Tampa General Hospital dan asisten profesor di University of South Florida Health, Seetha Lakshmi mengatakan, masalah kesehatan akibat wisata air ini sangat mudah menyerang wanita hamil dan anak-anak. Sebab, mereka memiliki sistem kekebalan tubuh yang kurang baik.

    Konon, siapa pun bisa sakit karena penyakit yang ditularkan melalui air. Inilah yang perlu Anda ketahui sebelum perjalanan ke pantai, kolam renang, atau danau berikutnya.

    Konon, siapa pun bisa sakit akibat penularan penyakit lewat air. Karena itu, kamu harus berhati-hati ketika melakukan liburan musim panas.

    Kolam renang

    Data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS baru-baru ini menyatakan, kolam renang adalah pendorong utama penyakit yang ditularkan melalui air di sejumlah negara bagian. 

    Sebab, air kolam renang berasal dari olahan kimia dan umumnya terpapar Cryptosporidium, parasit tinja yang dapat menyebabkan penyakit pencernaan yang disebut cryptosporidiosis ketika dicerna. 

    Data CDC menyatakan, wabah crypto meningkat sekitar 13 persen setiap tahun dari 2009 hingga 2017. Berenang menjadi penyebab penyakit itu, sementara penyebab lain adalah karena paparan ternak terhadap manusia.

    Lakshmi mengatakan, crypto dapat bertahan dari klorinasi tertentu, dan bertahan di dalam air. Karenanya, jika seseorang menelan air yang terkontaminasi, mereka langsung sakit.  

    "Cobalah untuk tidak menelan air dan mencuci tangan [secara teratur]," kata Lakshmi. 

    "Jika Anda menderita penyakit diare, jangan masuk ke kolam selama beberapa minggu, dan jika Anda memiliki anak kecil dan mereka menderita penyakit diare, cobalah untuk melarang mereka masuk ke kolam renang selama setidaknya dua minggu," tambah dia.

    Air danau atau sungai

    Data CDC yang diterbitkan musim panas lalu menunjukkan bahwa perairan rekreasi yang tidak dirawat terindikasi terdapat 140 wabah penyakit, yang menyebabkan sekitar 5.000 penyakit antara tahun 2000 dan 2014. 

    Sebanyak 84 persen wabah penyakit berasal dari danau, kolam dan waduk. Selain Crypto, CDC menemukan penyakit menular lainnya termasuk norovirus, E. coli dan bakteri dalam keluarga Shigella, yang semuanya dapat menyebar melalui kotoran dari perenang atau polusi, dan dapat menyebabkan penyakit ketika tertelan.

    Lakshmi mengatakan, air danau atau sungai dapat menjadi rumah bagi ameba yang berpotensi berbahaya, meskipun sangat jarang. Karena beberapa di antaranya, seperti Naegleria fowleri, dapat masuk ke otak ketika mereka memasuki tubuh melalui rongga hidung. Karenanya, Lakshmi menyarankan perenang yang ingin berenang di sana harus menggunakan klip hidung. 

    Sementara, untuk di daerah air payau, seperti di muara, juga berisiko karena kadang-kadang menjadi rumah bagi bakteri pemakan daging yang berbahaya, meskipun kasus ini sangat jarang.

    Laut

    Dalam laporannya musim panas lalu, CDC memperingatkan bahwa penyakit laut dapat berasal dari alga, ameba dan patogen tinja. Sementara, sebuah laporan yang diterbitkan 23 Juli oleh kelompok penelitian dan pendidikan lingkungan Environment America menemukan, sekitar 2.600 dari sekitar 4.500 situs pantai AS terdapat bakteri yang melebihi ambang batas aman dari Badan Perlindungan Lingkungan (EPA). 

    Laporan itu tidak dapat menghubungkan hasil tes tersebut dengan tingkat penyakit yang tercatat, tetapi EPA memperkirakan bahwa ketika orang berenang di perairan seperti itu, 32 dari 1.000 yang ada, kemungkinan jatuh sakit.

    Sesungguhnya, sumber dari sebagian besar patogen berbahaya ini adalah manusia itu sendiri. "Dua pendorong polusi terbesar di pantai kita yang dapat membuat orang sakit adalah polusi limpasan dan air limbah," kata rekan penulis laporan John Rumpler, direktur air bersih di Lingkungan Amerika. 

    Polusi limpasan terjadi ketika air hujan yang jatuh ke jalanan atau atap, kemudian terkena polutan dan masuk ke arus perairan umum. Atau, air hujan yang masuk ke sistem pembuangan limbah, dapat mengakibatkan luapan dan limbah tersebut masuk ke saluran air dan mengalir ke laut. 

    Rumpler mengatakan, di kota-kota besar, harusnya bisa memperbarui infrastuktur airnya yang sudah tua dan merancangnya jadi lebih baik, seperti membuat trotoar permeabel, atap dengan tanaman dan ruang terbuka hijau (yang dapat mengurangi polusi limpasan). 

    "Kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa semua pantai kami aman untuk berenang," kata Rumpler. 

    "Ini adalah kesempatan bagi bangsa untuk berinvestasi dalam infrastruktur air yang mencegah polusi untuk tujuan itu."

    Rumpler menyarankan, perenang yang ingin tetap aman harus memeriksa apakah pantai lokal mereka memposting kondisi bakteri harian, dan mempertimbangkan menunda jalan-jalan jika levelnya melebihi rekomendasi EPA. 

    Dan, jangan lupa hindari menelan air saat kamu berenang, serta membersihkan luka setelah kamu selesai berenang. "Jika Anda memiliki luka atau luka yang besar, menutup dan membersihkannya dengan benar adalah sangat penting untuk menghindari infeksi, secara umum," katanya.

    Tag: wisata travelling jalan-jalan

    Bagikan :