Sejarah Batik di Indonesia dan Perkembangannya dari Era Kerajaan

| 17 Nov 2022 06:00
Justin Holiday (INSTAGRAM @justholla7)

ERA.id - Batik Indonesia pada awalnya merupakan peninggalan nenek moyang atau leluhur masyarakat Jawa. Peninggalan ini sendiri sudah mendapatkan pengakuan dari UNESCO secara resmi di Abu Dhabi sebagai salah satu warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan nonbendawi pada bulan September 2009 yang lalu.

Dari segi teknis, batik Indonesia dinilai penuh dengan simbol, dan budaya yang berkaitan erat dengan masyarakat di dalamnya. Dengan demikian, batik asli dari Indonesia tidak akan bisa diklaim oleh negara manapun.

Batik Indonesia sendiri sudah populer di seluruh penjuru mancanegara. Tidak hanya terkenal di kalangan orang Jawa, batik juga sudah akrab dengan semua orang nusantara.

Baju bermotif batik juga tidak hanya dikenakan oleh orang Jawa. Saat ini batik sudah dianggap sebagai pakaian resmi yang kerap digunakan dalam acara formal. Tidak hanya itu, selain digunakan orang berkepentingan, anak-anak muda juga sudah banyak yang bangga mengenakan baju batik.

Namun, bagaimanakah sejarah batik di Indonesia sebenarnya? Simak penjelasannya di bawah ini.

Sejarah Batik di Indonesia

Ilustrasi baju batik wanita (Unsplash/Tycho Atsma)

Kegiatan Batik tertua berasal dari Ponorogo yang saat itu daerahnya masih bernama Wengker sebelum abad ke 7. Begitupun dengan Kerajaan di Jawa Tengah yang belajar batik dari Ponorogo. Oleh sebab itu, batik-batik Ponorogo terkesan memiliki kemiripan dengan batik yang beredar di Jawa Tengah, hanya saja batik ponorogo adalah batik yang dihasilkan dengan warna rata-rata hitam pekat atau biasa disebut batik irengan karena diyakini dekat dengan unsur-unsur magis.

Eksistensi Batik Ponorogo hingga abad 20 adalah surga bagi para pembatik, sebab produksi batik di Ponorogo sudah melampaui industri batik di Jawa Tengah ataupun Yogyakarta yang selanjutnya diambil oleh pengepul batik dari Surakrta dan Pekalongan. Lalu selain itu, upah pembatik di Ponorogo merupakan upah tertinggi di Pulau Jawa.

Kesenian batik di Indonesia sudah dikenal sejak zaman Kerajaan Majapahit dan terus berkembang hingga kerajaan berikutnya. Secara umum, kesenian batik meluas di Indonesia dan khususnya di pulau Jawa setelah akhir abad ke-18 atau awal abad ke-19.

Teknik batik sudah lebih dari 1.000 tahun

Teknik batik sendiri diketahui sudah berusia lebih dari 1.000 tahun, kemungkinan berasal dari Mesir kuno atau Sumeria. Teknik batik sendiri menyebar di beberapa negara di Afrika Barat, antara lain Nigeria, Kamerun, dan Mali, dan juga di Asia, seperti India, Iran, , Sri Lanka, Bangladesh, Thailand, Malaysia, dan Indonesia.

Hingga awal abad ke-20, batik yang dihasilkan merupakan batik tulis. Batik cap baru dikenal setelah Perang Dunia I berakhir atau sekitar tahun 1920.

Motif batik yang dibentuk juga masih belum banyak variasi. Motif dan coraknya masih didominasi oleh bentuk binatang dan tanaman. Begitu juga para pengrajin batik yang belum terlalu banyak. Sebab, pembuatan batik hanya dianggap sebagai hobi atau kesenangan si pengrajin batik.

Selanjutnya, dalam perkembangannya jauh sebelum itu, batik telah menarik perhatian pembesar Kerajaan Majapahit. Sejak saat itu, pembuatan batik jadi lebih berkembang. Bahan yang sebelumnya terbuat dari kulit dan sebagainya, saat ini berganti menjadi kain putih atau kain yang memiliki warna cerah. Sebab, kain putih merupakan bahan yang tahan lama dan baik untuk motif, serta mampu dimanfaatkan untuk kebutuhan yang lebih banyak.

Motifnya juga tidak hanya terbatas pada hewan dan tumbuhan saja. Namun, ada juga motif abstrak, motif wayang beber, motif candi, motif awan, dan lain sebagainya, yang sudah digunakan pada zaman itu, yaitu pada saat Kerajaan Majapahit didirikan.

Dari awal sejarah batik tersebut, akhirnya menyebar luas ke seluruh penjuru kerajaan lain. Karena batik semakin populer, akhirnya para pembesar dari Kerajaan Mataram, Kerajaan Majapahit, Kerajaan Demak, dan kerajaan-kerajaan sesudahnya menetapkan batik sebagai simbol budaya.

Namun, pada saat Islam datang dan memberi pengaruh yang cukup kuat kepada masyarakat, motif batik yang berbentuk binatang sudah dihapus. Karena kain batik yang berbentuk binatang dianggap melanggar syariat Islam. Kecuali jika pembuatannya disamarkan atau disiasati menggunakan lukisan-lukisan lain.

Untuk teknik pembuatannya sendiri, pada masa itu hanya ada teknik batik tulis. Para pembatik umumnya masih menggunakan teknik tersebut. Karena teknik yang lainnya masih belum ditemukan. Pengrajin batik pada masa itu juga masih sangat sedikit.

Di masa tersebut, pengrajin batik masih memanfaatkan bahan-bahan alami untuk teknik pewarnaannya. Bahan yang digunakan untuk mewarnai dalam kegiatan membatik antara lain daun jati tinggi, pohon nila, mengkudu, dan soga. Sedangkan untuk sodanya sendiri, para pembatik masih memanfaatkan soda abu dan tanah lumpur.

Awalnya digunakan oleh kaum pembesar

Batik sendiri awalnya hanya digunakan oleh kaum yang memiliki kedudukan tinggi dan bermartabat, contohnya seperti pembesar-pembesar kerajaan, dan hanya terbatas dalam ruang lingkup keraton.

Selanjutnya, lambat laun batik mulai berkembang, sehingga masyarakat bawah juga sudah diperbolehkan menggunakan batik. Pada masa inilah corak batik makin memiliki banyak ragam dan motif. Sebab, pembuatannya juga sesuai dengan minat dan jiwa seni para pembatik.

Seiring perjalanan waktu yang cukup lama, sejarah batik mengalami perubahan karena perkembangan teknologi. Teknik batik yang sebelumnya hanya memanfaatkan batik tulis, saat ini sudah berkembang dengan mengunakan teknik batik cap dan batik printing. Cara pembuatan seperti ini berkembang setelah selesai perang duniai I  dan masa modernisasi semakin menyebar.

Teknik batik cap dan printing juga sudah dianggap sebagai teknik yang sangat efisien. Karena tidak memerlukan banyak waktu untuk menciptakan sebuah karya batik. Meskipun demikian, kedua teknik tersebut masih kalah dalam hal kualitas di mata dunia karena kurang memiliki nilai estetis.

Sejarah batik dari perkembangannya tidak berhenti di situ saja, sebab pada masa sekarang, batik tidak hanya dijadikan sebagai corak pakaian. Banyak dari pernak-pernik perlengkapan penampilan atau assesoris yang umumnya dikenakan masyarakat sekarang seperti sepatu, dasi, tas juga helm, diberi motif batik sebagai motif utama.

Selain itu, ada juga baju-baju kedinasan, seragam sekolah, seragam guru, dan lain sebagainya yang memanfaatkan motif batik sebagai pilihan utama. Karena motif dari batik itu sendiri yang lebih bebas dan mengandung nilai budaya, yang menjadikan batik memiliki nilai tersendiri bagi masyarakat.

Demikianlah ulasan mengenai sejarah batik di Indonesia. Semoga informasi ini bermanfaat.

Ikuti artikel-artikel menarik lainnya juga ya. Kalo kamu mau tahu informasi menarik lainnya, jangan ketinggalan pantau terus kabar terupdate dari ERA dan follow semua akun sosial medianya! Bikin Paham, Bikin Nyaman…

Rekomendasi