2.500 Orang di Washington Unjuk Rasa Tolak Perintah 'di Rumah Saja'

Tim Editor

Sekitar 2.400 orang berdemonstrasi di Ibu Kota Negara Bagian Washington. (Twitter @kingsrush)

Olympia, era.id - Perintah untuk tetap di rumah saja selama pandemi virus korona baru (COVID-19) tak sepenuhnya ditaati warga Amerika Serikat (AS). 

Minggu kemarin (19/4) misalnya. Sekitar 2.400 orang berdemonstrasi di Ibu Kota Negara Bagian Washington. Mereka memprotes perintah tinggal di rumah, yang diberlakukan Gubernur Demokrat Jay Inslee guna membatasi penyebaran virus korona. 

Para demonstran menentang larangan pertemuan 50 orang atau lebih. Meskipun ada permintaan dari penyelenggara unjuk rasa tersebut agar para peserta mengenakan penutup wajah atau masker, banyak yang tidak menggunakan.

Polisi memperkirakan kerumunan itu berjumlah sekitar 2.500 orang, menjadikannya salah satu protes terbesar selama seminggu terakhir di negara-negara bagian AS terhadap pembatasan, demikian dikutip Antara, Senin (20/4/2020). 
 

Di Olympia, ratusan orang berkumpul di tangga dekat gedung kapitol dan di sekitar air mancur. Mereka melanggar pedoman kesehatan negara bagian dan federal selama pandemi virus korona.

Penyelenggara aksi, Tyler Miller, insinyur berusia 39 tahun dari Bremerton, Washington, serta seorang petugas kepolisian dari Partai Republik mengatakan kepada Reuters bahwa menutup kegiatan ekonomi dengan memilah-milah kategori penting dan tidak penting adalah pelanggaran konstitusi negara bagian dan federal.

Para pengunjuk rasa mengendarai kendaraan ke ibu kota negara bagian, membunyikan klakson dan memblokir jalan.

Sangat berisiko

"Tidak ada keraguan bahwa membela kebebasan artinya adalah mempertaruhkan semua bahaya," kata Miller, mengutip kutipan John Adams. "Revolusi Amerika terjadi pada puncak epidemi cacar. Para pendiri kita sangat menyadari risiko semacam ini."

Kerumunan itu bertahan di kompleks kapitol setelah jadwal aksi unjuk rasa selesai, tetapi polisi Negara Bagian Washington tidak mengeluarkan surat pelanggaran, kata juru bicara Chris Loftis.

Trump pada Jumat mencuit dukungan bagi aksi protes serupa di Michigan, Minnesota dan Virginia untuk "membebaskan" mereka dari aturan pembatasan sosial.

Walaupun tidak menggambarkan demonstrasi sebagai upaya untuk membebaskan Washington,  Miller mengatakan "Itu memberi saya kenyamanan bahwa dia mendukung saya."
 

Sebelumnya pada Minggu, Inslee mengatakan anggota parlemen Republik negara bagian mendukung penentangan terhadap aturan jarak sosial yang telah menutup sebagian besar kegiatan ekonomi.

"Komentar dalam berita oleh beberapa legislator Republik menyerukan 'pemberontakan terbuka,' mengklaim plot 'negara dalam' dan pernyataan radikal lainnya yang tidak bertanggung jawab dan dapat menyebabkan lebih banyak orang jatuh sakit," kata Inslee, seorang tokoh Demokrat, dalam sebuah pernyataan.

"Saya mendukung kebebasan berbicara. Tetapi kerumunan orang atau pidato tidak akan menentukan jalan kita. Ini bukan tentang politik. Itu hanya mengenai melakukan apa yang terbaik untuk kesehatan semua warga Washington."

Negara bagian Washington memiliki kasus virus corona terkonfirmasi pertama di negara itu pada akhir Januari dan klaster maut pertama terdapat di panti jompo di luar Seattle.

Untuk diketahui, kematian orang akibat virus korona baru (COVID-19) di AS menembus angka 40.000, menurut penghitungan Reuters pada Minggu (19/4). Angka itu merupakan yang tertinggi di dunia dan hampir dua kali lipat dari jumlah kematian di Italia, negara berikutnya dengan angka kematian tertinggi.

Tag: covid-19

Bagikan: