IAEA Benarkan Info Iran Perkaya Uranium Hingga 60 Persen

Tim Editor

Dokumentasi - Suasana pembangunan kembali reaktor nuklir air berat di Kota Arak, Iran, Senin (23/12/2019). (ANTARA FOTO/West Asian News Agency via REUTERS/wsj.)

ERA.id - Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Sabtu, (17/4/2021), membenarkan pernyataan para pejabat Iran bahwa negara itu sudah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 60 persen di pembangkit nuklir atas tanah di Natanz.

Perkembangan ini memperumit proses negosiasi - yang bertujuan menghidupkan lagi perjanjian nuklir Iran dengan negara-negara besar - karena pengayaannya melompat cukup tinggi menuju tingkat produksi uranium untuk persenjataan.

Iran sebelumnya mencapai pengayaan uranium 20 persen, dan itu sudah melanggar perjanjian nuklir, yang menyebutkan bahwa Iran hanya dapat melakukan pengayaan unsur kimia tersebut tidak lebih dari 3,67 persen.

Melansir dari ANTARA, Iran meningkatkan pengayaan hingga 60 persen untuk merespons ledakan yang menghancurkan peralatan di Pilot Fuel Enrichment Plant (PFEP) bawah tanah di Natanz. Teheran menuding Israel dan mengidentifikasi seorang buronan sehubungan dengan ledakan tersebut.

"Badan hari ini membenarkan bahwa Iran telah memulai produksi pengayaan UF6 hingga 60 persen... di Pilot Fuel Enrichment Plant (atas tanah) Natanz," kata IAEA melalui penyataan.

UF6 adalah uranium heksafluorida, yaitu bentuk uranium yang dimasukkan ke dalam mesin sentrifugal untuk pengayaan.

Laporan rahasia IAEA kepada negara-negara anggota yang dilihat oleh Reuters menjelaskan informasi lebih rinci.

"Menurut keterangan Iran kepada Badan tersebut, tingkat pengayaan UF6 yang diproduksi di PFEP adalah 55,3 persen U-235. Badan itu mengambil sampel dari UF6 yang diproduksi untuk analisis destruktif guna memverifikasi tingkat pengayaan yang diumumkan oleh Iran. Hasil dari analisis ini akan dilaporkan oleh Badan tersebut pada waktunya," isi laporan itu.

Tag: nuklir iran Perjanjian Nuklir Iran

Bagikan: