Aksi Protes Wanita Afghanistan Atas Taliban, Pamer Foto Baju Tradisional Warna-warni Tanpa Jilbab

Tim Editor

Aksi protes wanita afghanistan (Twitter/@tamana_nasir)

ERA.id - Wanita Afghanistan melayangkan aksi protes atas pemerintahan Taliban setelah berhasil merebut kekuasaan. Para wanita Afghanistan beramai-ramai memposting foto dengan baju tradisional warna-warni tanpa mengenakan jilbab.

Potret wanita Afghanistan dengan baju tradisional warna-warni itu beredar luas di media sosial. Hal ini merupakan aksi protes atas aturan jilbab baru yang ditetapkan oleh Taliban.

Aturan baru itu mengacu pada keharusan wanita mengenakan pakaian serba hitam dari ujung kaki hingga ujung kepala. Aturan ini berlaku bagi mahasiswa, dosen, dan karyawan yang harus mengenakan jilbab sesuai dengan interpretasi kelompok hukum Syariah.


Bukan hanya itu saja, Taliban juga memerintahkan pemisahan ruang kelas bagi mahasiswa berdasarkan jenis kelamin. Hal ini mengacu pada foto-foto yang muncul dari sekelompok mahasiswa yang mengenakan jubah hitam sambil mengibarkan bendera Taliban di ruang kuliah di sebuah universitas yang dikelola pemerintah di Kabul.

Dalam foto yang tersebar itu terlihat siswa bercadar memegang bendera Taliban saat mereka sedang mendengarkan pembicara sebelum rapat umum pro-Taliban di Shaheed Rabbani Education University di Kabul, 11 September lalu.



Wanita Afghanistan lainnya menanggapi dengan memposting foto diri mereka dalam pakaian tradisional Afghanistan yang cerah dan berwarna-warni, sangat kontras dengan mandat jilbab hitam yang digariskan oleh Taliban.

Bahar Jalali, mantan anggota fakultas American University of Afghanistan menurut laporan CNN, membantu memulai kampanye posting gambar, menurut wanita lain yang berbagi foto di Twitter.

Jalali mengutip-tweet gambar seorang wanita dalam gaun hitam penuh dan kerudung dan berkata: "Tidak ada wanita yang pernah berpakaian seperti ini dalam sejarah Afghanistan. Ini benar-benar asing dan asing bagi budaya Afghanistan. Saya memposting foto saya dengan pakaian tradisional Afghanistan untuk menginformasikan, mendidik, dan menghilangkan informasi yang salah yang disebarkan oleh Taliban,"

Wanita Afghanistan lainnya pun segera mengikuti jejaknya di media sosial. Waslat Hasrat-Nazimi, kepala dinas Afghanistan di DW News, mentweet foto dirinya dalam pakaian tradisional Afghanistan dan hiasan kepala.

"Ini adalah budaya Afghanistan dan ini adalah cara berpakaian wanita Afghanistan. Beginilah cara berpakaian wanita Afghanistan," tulis Waslat Hasrat-Nazimi.


Sana Safi, seorang jurnalis BBC terkemuka yang berbasis di London, memposting foto dirinya dalam pakaian tradisional berwarna-warni, dengan komentar tambahan yang mengatakan, "Jika saya berada di Afghanistan maka saya akan mengenakan jilbab di kepala saya. Ini sebagai 'konservatif' dan 'tradisional' seperti yang saya/Anda bisa dapatkan," tulisnya.

Sodaba Haidare, jurnalis BBC lainnya, mengatakan, "Ini adalah pakaian tradisional kami. Kami menyukai banyak warna. Bahkan nasi kami berwarna-warni dan begitu pula bendera kami,".

Dan Peymana Assad, seorang politisi lokal di Inggris yang berasal dari Afghanistan, mengatakan dalam sebuah posting bahwa "Pakaian budaya kami bukanlah pakaian Dementor yang dikenakan wanita Taliban. Ini adalah budaya Afghanistan," cuitnya.

Taliban, yang memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001 tetapi dipaksa turun dari kekuasaan setelah invasi pimpinan AS, secara historis memperlakukan perempuan sebagai warga negara kelas dua, menjadikan mereka sasaran kekerasan, pernikahan paksa dan kehadiran yang nyaris tak terlihat di negara itu.

Setelah mereka merebut kembali ibu kota negara itu bulan lalu, kepemimpinan Taliban mengklaim bahwa mereka tidak akan memaksakan kondisi kejam seperti itu saat berkuasa.

Tetapi tidak adanya perwakilan perempuan dari pemerintahan sementara mereka yang baru dibentuk dan hilangnya perempuan hampir dalam semalam dari jalan-jalan negara telah menyebabkan kekhawatiran besar tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk setengah dari penduduknya.

Tag: afghanistan Taliban aksi protes wanita afghanistan wanita afghanistan

Bagikan: