Dana Simpanan Diduga Digelapkan, Nasabah Koperasi Sejahtera Ramai-ramai Lapor ke Mabes Polri

Tim Editor

Korban Melapor ke Mabes Polri (IST)

ERA.id - Sejumlah korban Koperasi Sejahtera Bersama (KSB) yang berjumlah 32 orang melaporkan Direksi KSP SB ke Mabes Polri.

Mereka melaporkan KSB dengan dugaan penipuan, penggelapan dan tindak pidana pencucian uang, pasal 378, 372 KUHP dan pasal 3,4,5 tindak pidana pencucian uang dengan ancaman pidana maksimal 20 tahun penjara.

“Laporan Polisi dengan Nomor STTL/400/X/2021/BARESKRIM tanggal 13 Oktober 2021 dengan Pelapor Advokat Rizki Indra Permana, SH, MH dari LQ Indonesia Lawfirm diterima SPKT Mabes Polri setelah melewati proses rekomendasi. Terlapor adalah Vini Noviani dan Iwan Setiawan direksi dan pengurus Koperasi Sejahtera Bersama,” demikian dikatakan Anita Natalia Manafe, SH salah satu pengacara LQ Indonesia Lawfirm melalui keterangan tertulisnya, Kamis (14/10/2021).

Anita mengatakan KSP SB diduga melakukan penipuan, penggelapan dan pencucian uang dikarenakan uang simpanan berjangka yang jatuh tempo tidak dapat ditarik oleh nasabahnya. Koperasi itu bentuknya simoan pinjam, kan jika benar dana para anggota koperasi dipinjamkan ke anggota lainnya, tidak mungkin semuanya tidak bisa ditarik.


“Dalam kondisi krisispun bank-bank di Indonesia tingkat Non Performing Loan atau kredit macet paling 5 persen. Dengan tidak dapat ditariknya dana nasabah besar dugaan kami bahwa dana tidak disalurkan dalam pinjaman ke anggota Koperasi melainkan disalahgunakan dan dicuci menjadi aset-aset oleh pengurus KSP SB. Biar nanti penyidik Mabes POLRI membuktikan hipotesa kami,” ucapnya.

Sebelumnya, para korban yang menaruh uangnya di koperasi beranggapan aman menaruh dananya ke KSP SB karena gencarnya rayuan marketing yang mengatakan bahwa aset koperasi besar dan aman. KSP SB Menawarkan bunga sekitar 10-12 persen setahun kepada para anggotanya. Ketika jatuh tempo sekitar tahun lalu, dana simpanan tersebut tidak bisa di tarik.

Lalu beberapa anggota KSP SB mengajukan PKPU dan berakhir dengan Homologasi. Namun, karena tidak jelasnya cicilan Homologasi, 32 orang korban KSP SB menghubungi LQ Indonesia Lawfirm, lalu memberikan kuasa kepada LQ Indonesia Lawfirm untuk menempuh jalur pidana.

”Saya pikir Aman menaruh dana saya di Koperasi Sejahtera Bersama. Namun saya kaget ketika jatuh tempo dan tidak dapat ditarik. Stress saya karena itu tabungan saya seumur hidup selama puluhan tahun,” jelas salah satu korban berinisial C.

Korban lainnya berinisial L mengaku termakan janji palsu marketing KSP SB yang menyatakan bahwa aman dan terjamin.

"Bunga pun tidak dibayar akhirnya. Saya mohon agar Kabareskrim bisa bertindak tegas dan proses hukum Para direksi dan pengurus Koperasi Sejahtera Bersama. Keadilan harus ditegakkan, adili para pengurus KSP SB,” katanya.

“Kami percayakan nasib penanganan kasus Korban KSP SB ini ke Mabes Polri. LQ akan bantu mengawal kasus ini agar para terduga Pelaku kriminal dapat diproses hukum.” tutur Advokat Rizki Indra Permana.


Tag: investasi bodong koperasi

Bagikan: