Dandim Yakini Anggota TNI Tak Terlibat Penyerangan Mapolsek Ciracas

Tim Editor

Mapolsek Ciracas diserang (Dok. Istimewa)

ERA.id - Komandan Komando Distrik Militer (Kodim) 0505/Jakarta Timur Kol Kav Rahyanto Edy menyatakan, tidak ada keterlibatan anggotanya dalam insiden penyerangan Markas Kepolisian Sektor (Mapolsek) Ciracas, Jakarta Timur, pada Sabtu dini hari.

"Sejauh ini tidak ada keterlibatan anggota kita dalam kejadian itu," kata Dandim Jakarta Timur Kol Kav Rahyanto Edy dalam konferensi pers di Markas Kodam Jaya Cawang Jakarta Timur dikutip dari Antara, Sabtu (29/8/2020). 

Hingga kini pihak TNI bersama Polri masih mendalami kejadian tersebut dengan melakukan olah tempat kejadian peristiwa (TKP) serta pemeriksaan saksi. Rahyanto menceritakan kronologis kejadian bermula saat sekelompok orang tidak dikenal bergerak dari arah Cibubur ke Mapolsek Ciracas.

"Sepanjang perjalanan ada sejumlah aksi anarkisme," katanya.

Salah satunya fasilitas umum di sekitar kawasan TMII dan kawasan Cibubur. Adapun motif para pelaku masih didalami.

"Motifnya masih didalami, kita belum tahu," ujarnya.

Latar belakang kegiatan konferensi pers, kata Rahyanto, dilakukan untuk menjelaskan kepada masyarakat bahwa TNI dan Polri bersinergi untuk menangani perkara tersebut.

"Kami ingin menerangkan situasi dan menginformasikan kepada masyarakat bahwa kita upayakan kejadian ini tidak terulang lagi," katanya.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan penyerangan Mapolsek Ciracas dilakukan sekitar 100 orang tidak dikenal, pukul 01.45 WIB.

Kerugian akibat kejadian itu berupa satu unit mobil dinas Wakapolsek Ciracas yang dibakar, satu unit bus operasional dirusak di bagian kaca, pagar Mapolsek yang dirobohkan, serta kaca kantor yang pecah.

Selain itu dua anggota polisi yang sedang berpatroli dilaporkan terluka akibat diserang orang tidak dikenal.

 

Tag: kriminalitas kriminal

Bagikan: