PAN Bela BEM UI Soal Meme 'Jokowi The King of Lip Service': Kampus Harus Jadi Ruang Adu Gagasan, Bukan Hukuman

| 28 Jun 2021 15:43
Presiden Joko Widodo (Dok. BPMI)

ERA.id - Partai Amanat Nasional (PAN) membela aksi mahasiswa yang tergabung di Badan Eksekutf Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) soal postingan Jokowi The King of Lip Service.

Diketahui BEM UI melalui unggahan di media sosial mengkritik Presiden Jokowi sebagai "King of Lips Service".

Wasekjen DPP PAN Farazandi Fidinansyah menilai, apa yang dilakukan BEM UI seharusnya dimaknai sebagai kritik dan masukan untuk perbaikan.

“PAN membela hak kebebasan berpendapat sebagai esensi demokrasi dan amanat reformasi. Kampus harus jadi ruang adu gagasan, bukan setiap kritik malah dibungkam dengan hukuman,” kata Farazandi dalam keterangan tertulis, di Jakarta, Senin (28/6/22021).

Imbas kritik tersebut, Rektorat UI memanggil pengurus BEM UI. Mereka diminta memberikan klarifikasi mengenai poster kritik untuk Presiden Jokowi Rektorat UI.

Anggota DPRD Provinsi DKI Jakarta ini menjelaskan, jika ada pihak-pihak yang tidak setuju dengan cara atau isi dari pernyataan BEM UI, maka sebaiknya disampaikan dalam ruang adu ide dan gagasan.

“Berlebihan menurut saya jika mahasiswa harus dipanggil pihak kampus dan katanya diberikan pembinaan. Padahal seharusnya dibuka ruang dialog dan mereka yang tidak setuju bisa sampikan argumentasinya," ujarnya.

Secara khusus, Farazandi yang pernah menjadi pengajar di Universitas Prasetiya Mulya ini berharap mahasiswa terus menyampaikan pendapatnya dan sarannya untuk perbaikan kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan pemerintah.

"Inilah esensi demokrasi dan kebebasan berpendapat yang bertanggung jawab,” tutup dia.

Rekomendasi