Satu Medali Perak Olimpiade Inggris Terancam Dicabut Karena Kasus Doping

Tim Editor

Tim estafet Inggris (kiri ke kanan) Nethaneel Mitchell-Blake, Richard Kilty, Chijindu Ujah dan Zharnel Hughes, (6/8/2021. (Foto: ANTARA/REUTERS/Dylan Martinez).

ERA.id - Sprinter asal Inggris Chijindu Ujah, atau akrab disapa CJ Ujah, mengaku terkejut atas hasil tes positif doping yang kini mengancam negaranya kehilangan medali perak Olimpiade mereka dalam nomor estafet 4x100m putra.

Atlet berusia 27 tahun itu diskors untuk sementara waktu setelah hasil tesnya menunjukkan adanya indikasi penggunaan zat-zat terlarang.

“Yang jelas, saya tidak berbuat curang,” kata Ujah dalam sebuah pernyataan yang dikutip Reuters, Minggu, (15/8/2021).


"Saya tidak pernah, dan tidak akan pernah secara sadar menggunakan zat terlarang,” tegasnya.

Kamis (12/8) lalu, Ujah mendapati kabar berupa temuan zat terlarang atau Adverse Analytical Finding (AAF) dari tes yang ia lakukan selama Olimpiade Tokyo. Hasil tesnya menunjukkan adanya indikasi atas penggunaan zat ostarine pembentuk otot dan S-23, melansir ANTARA.

Sementara itu, rekan-rekan setim estafet Ujah, yakni Zharnel Hughes, Richard Kilty dan Nethaneel Mitchell-Blake, terancam dicabut medalinya jika Ujah terkonfirmasi positif atas penggunaan doping.

"Saya benar-benar terkejut dan merasa hancur dengan adanya berita ini. Saya mencintai olahraga saya, dan saya sadar akan tanggung jawab saya, baik sebagai atlet maupun sebagai rekan setim,” tulis Ujah dalam pernyataan tersebut.

"Saya menghormati seluruh proses formal, dan tidak akan membuat komentar lebih lanjut hingga tiba waktu yang tepat untuk melakukannya,” tutupnya.

 
 

 

 

Tag: inggris Olimpiade Tokyo doping

Bagikan: