Akhirnya, DPRD Kota Malang Bisa Kuorum Lagi

Tim Editor

Foto Puspen Kemendagri

Kota Malang, era.id - Rapat-rapat di DPRD Kota Malang kini bisa kembali berjalan normal alias memenuhi kuorum. 40 anggota DPRD yang baru sudah resmi dilantik siang tadi.

Semua fraksi-fraksi di sana sudah mengganti anggotanya yang telah ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai tersangka suap gratifikasi terkait pembahasan APBD-P Pemkot Malang tahun anggaran 2015 dari Mochammad Anton, Wali Kota Malang periode 2013-2018. Sebanyak 40 anggota baru DPRD Kota Malang dilantik Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPRD, Abdurrohman, di Gedung DPRD Kota Malang, Senin (10/9) siang.

Pelantikan ini dihadiri langsung Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo, Gubernur Jatim Soekarwo, pejabat pemerintah Kota Malang, serta perwakilan dari 10 partai yang memiliki kursi di DPRD Kota Malang. Dalam sambutannya Gubernur Jatim Soekarwo berpesan agar ke-40 anggota DPRD yang baru dilantik itu bisa menjaga inegritasnya, sehingga dapat menghasilkan kinerja yang bagus.

Baca juga: Korupsi Massal di Malang

"Saya rasa kalau dari sisi pelayanan masyarakat sudah sangat bagus. Hanya masalah integritas saja yang perlu diperbaiki," katanya.

Sementara Mendagri Tjahjo Kumolo mengapresiasi langkah percepatan PAW anggota DPRD Kota Malang, karena langkah tersebut diperlukan untuk membangun tata kelola pemerintahan yang efektif dan efisien.

"Atas nama pemerintah pusat kami mengapresiasi kepada Pemerintah Provinsi Jawa Timur, khusus Gubernur Soekarwo, sehingga hari ini terlaksana pelantikan 40 anggota DPRD Kota Malang," kata Tjahjo.

Salah seorang dari ke-41 anggota DPRD Kota Malang itu sebelumnya sudah dilakukan proses PAW. Sehingga hari ini yang tersisa sebanyak 40 anggota baru hasil PAW menggantikan ke-40 anggota yang diberhentikan oleh partai masing-masing resmi dilantik.

Tag: korupsi apbd malang

Bagikan: