Visi-Misi Prabowo-Sandiaga Mewakili Pancasila

Tim Editor

Waketum Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad. (Mery/era.id)

Jakarta, era.id - Visi-misi pasangan calon presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dikritik kubu Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin karena terlalu pendek yang artinya tidak lengkap.

Menanggapi hal ini, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengatakan, visi-misi pasangan Prabowo-Sandiaga yang disampaikan ke KPU, sudah mewakili nilai-nilai Pancasila. Visi-misi ini pula, sambung Dasco, berisikan masalah global yang disampaikan secara singkat dan padat.

"Saya lihat dari keseluruhan visi misi itu menunjukan bahwa kita ideologinya pancasila. Karena kalau dibaca secara lengkap di situ nilai-nilai pancasila, di visi misi itu ada semua. Termausk secara global soal lingkungan hidup juga ada," katanya, di Gedung DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (26/9/2018).

Menurut Dasco, pihaknya tidak ingin repot dengan kritikan yang disampaikan koalisi Jokowi-Ma'ruf ini. Dia menerangkan, visi-misi Prabowo-Sandi ini dibuat untuk yang memperbaiki keadaan sekarang yang dianggap kurang maksimal.

"Visi misi itulah yang kemudian sudah kita yakini bisa memperbaiki keadaan yang sekarang. Jadi kita juga nggak terlaku hiraukan apa pendapat orang tentang visi misi," kata dia.

"Dan, kita akan menjalankan visi-misi itu untuk memperbaiki keadaan yang sekarang. Sehingga kalau visi misi terlalu panjang, mungkin tidak akan tercapai target dan sasaran," tuturnya.

Baca Juga : Karding Klaim Visi Misi Jokowi Lebih Lengkap dari Prabowo

Sebelumnya, Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf Amin, Abdul Kadir Karding mengklaim visi dan misi yang dimiliki kubunya lebih lengkap dibanding visi dan misi dari kubu Prabowo-Sandiaga Uno.

"Visi misi Pak Prabowo-Sandi ini jauh lebih pendek, artinya tidak lengkap. Sementara visi misi Pak Jokowi jauh lebih lengkap, menyeluruh atau komprehensif," kata Karding kepada wartawan, Selasa (25/9/2018).

Karding juga menilai visi dan misi pasangan Prabowo-Sandiaga Uno tak ada pembagian yang jelas, tak seperti visi dan misi yang digagas oleh pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin.

Kata dia, visi-misi Jokowi-Ma'ruf berisi program yang jelas karena melanjutkan nawacita pertama. Selain itu, Karding mengatakan, tim pengusung pasangan nomor urut 01 ini sudah ada tim yang bergerak agar sesuai Undang-Undang dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). 

"Kami pastikan seluruh visi misi kita terakomodasi dan ter-support menopang pilar bagi terselenggaranya RPJM pembangunan nasional kita," kata dia.

Peserta Pemilu Presiden 2019 sudah mendaftarkan diri dan menyerahkan visi dan misinya ke Komisi Pemilihan Umum (KPU). Pendaftaran visi misi ini dilakukan oleh kubu paslon Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada 22 September 2018.

Pasangan calon presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin mencantumkan visi "Terwujudnya Indonesia maju yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian berlandaskan gotong royong".

Sementara untuk misi yang dibawanya dalam kampanye Pilpres 2019 yakni peningkatan kualitas manusia Indonesia; struktur ekonomi yang produktif, mandiri dan berdaya saing; pembangunan yang merata dan berkeadilan; mencapai lingkungan hidup yang berkelanjutan;

Kemajuan budaya yang mencerminkan kepribadian bangsa; penegakan sistem hukum yang bebas korupsi, bermartabat, dan terpercaya; perlindungan bagi segenap bangsa dan memberikan rasa aman; pengelolaan pemerintahan yang bersih, efektif dan terpercaya; sinergi pemerintahan daerah dalam kerangka negara kesatuan. 

Baca Juga : Visi Misi Capres-Cawapres Masih Bisa Direvisi

Sedangkan, pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengambil visi "Terwujudnya bangsa dan negara Republik Indonesia yang adil, makmur, bermartabat, relijius, berdaulat di bidang politik, berdiri di atas kaki sendiri di bidang ekonomi, dan berkepribadian nasional yang kuat di bidang budaya serta menjamin kehidupan yang rukun antar warga negara tanpa memandang suku, agama, latar belakang sosial dan rasnya berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945".

Ada lima misi yang dibawa oleh pasangan Prabowo dan Sandiaga. Lima visi tersebut adalah membangun perekonomian nasional yang adil, makmur, berkualitas, dan berwawasan lingkungan dengan mengutamakan kepentingan rakyat Indonesia melalui jalan politik-ekonomi sesuai Pasal 33 dan 34 UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

Membangun masyarakat Indonesia yang cerdas, sehat, berkualitas, produktif. dan berdaya saing dalam kehidupan yang aman, rukun, damai, dan bermartabat serta terlindungi oleh jaminan sosial yang berkeadilan tanpa diskriminasi; membangun keadilan dibidang hukum yang tidak tebang pilih dan transparan, serta mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia melalui jalan demokrasi yang berkualitas sesuai dengan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

Membangun kembali nilai-nilai luhur kepribadian bangsa untuk mewujudkan Indonesia yang adil, makmur, bermartabat, dan bersahabat, yang diberkati oleh Tuhan Yang Maha Esa; serta membangun sistem pertahanan dan keamanan nasional secara mandiri yang mampu menjaga keutuhan dan integritas wilayah Indonesia.

Tag: prabowo-sandiaga pemilu 2019 pilpres 2019

Bagikan: