Sindir Abdul Gafur Mas'ud, Abu Janda: Ingat Bupati 212 yang ditangkap KPK? Ternyata Partai itu Lagi, Katakan Tidak Pada Korupsi

Tim Editor

Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud (Tangkapan layar Instagram)

ERA.id - Pegiat media sosial Permadi Arya atau yang akrab disapa Abu Janda menyindir Bupati Penajam Paser Utara yang ditangkap terkait dengan kasus suap.

Dalam kasus tersebut, KPK menyebut uang hasil korupsi itu ditampung oleh Bendahara Partai Demokrat.

Menanggapi hal tersebut, Abu Janda pun menyindir jika Abdul Gafur yang merupakan alumni Aksi 212 tersebut ditangkap dan berasal dari partai yang memiliki slogan katakan tidak pada korupsi.


"Ingat bupati 212 yang baru-baru ini ditangkap KPK? ternyata oh ternyata partai itu lagi itu lagi 😅 "katakan tidak pada korupsi," jelas Abu Janda melalui akun Instagram pribadinya pada Selasa (18/1/2022).

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjelaskan konstruksi perkara yang menjerat Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud (AGM) beserta lima orang lainnya sebagai tersangka kasus dugaan suap.

Lima tersangka lainnya, yaitu Plt Sekda Kabupaten Penajam Paser Utara Mulyadi (MI), Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Penajam Paser Utara Edi Hasmoro (EH), Kepala Bidang Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Penajam Paser Utara Jusman (JM), Nur Afifah Balqis (NAB) dari pihak swasta/Bendahara Umum DPC Partai Demokrat Balikpapan, dan Achmad Zuhdi alias Yudi (AZ) dari pihak swasta.

Mereka ditetapkan tersangka dalam kasus dugaan suap terkait dengan kegiatan pekerjaan pengadaan barang dan jasa serta perizinan di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur tahun 2021-2022.

"Pada tahun 2021, Kabupaten Penajam Paser Utara mengagendakan beberapa proyek pekerjaan yang ada pada Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Penajam Paser Utara dan Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Penajam Paser Utara," ucap Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta dikutip dari Antara, Kamis (13/1/2022) malam.

Adapun nilai kontraknya sekitar Rp112 miliar antara lain untuk proyek "multiyears" peningkatan Jalan Sotek-Bukit Subur dengan nilai kontrak Rp58 miliar dan pembangunan gedung perpustakaan dengan nilai kontrak Rp9,9 miliar.

Atas adanya beberapa proyek tersebut, lanjut Alex, tersangka Abdul Gafur diduga memerintahkan tersangka Mulyadi, tersangka Edi, dan tersangka Jusman untuk mengumpulkan sejumlah uang dari para rekanan yang sudah mengerjakan beberapa proyek fisik di Kabupaten Penajam Paser Utara.

"Selain itu, tersangka AGM diduga juga menerima sejumlah uang atas penerbitan beberapa perizinan antara lain perizinan untuk HGU lahan sawit di Kabupaten Penajam Paser Utara dan perizinan 'bleach plant' (pemecah batu) pada Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Penajam Paser Utara," ujar Alex.

Tag: Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud partai demokrat

Bagikan: