Presiden Jokowi Tegur Menantunya Bobby Nasution: Jangan Terlalu Lama di Bank

Tim Editor

Presiden Joko Widodo (Dok. BPMI)

ERA.id - Presiden Joko Widodo menegur semua kepala daerah di Sumatera Utara terkait serapan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) yang rendah.

Menurut Jokowi, APBD daerah-daerah di Sumut malah lebih banyak yang mengendap di bank.

Teguran itu termasuk kepada menantunya, Bobby Nasution, yang kini menjabat sebagai Wali Kota Medan.


Bahkan, Jokowi secara spesifik menyebut serapan APBD Kota Medan. Saat ini, APBD Kota Medan yang mengendap di bank sebesar Rp 1,8 triliun.

"Yang paling besar di Medan. Nanti dicek," ujar Jokowi saat rapat bersama forum koordinasi pimpinan daerah (Forkopimda) se-Sumatera Utara di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur Sumut di Medan, Kamis (16/9/2021).

Menurut data pada 10 September 2021, realisasi APBD di Sumut baru 55,2 persen. Sementara, rata-rata APBD yang masih mengendap di bank justru sangat tinggi, yakni mencapai Rp1,3 triliun.

"Segera lakukan realisasi anggaran secepatnya, sehingga menggerakkan ekonomi di daerah. Sehingga jangan terlalu lama (APBD) di bank," kata Jokowi.

Jokowi mengingatkan bahwa serapan anggaran sangat berpengaruh pada perekonomian masyarakat. Apalagi, saat ini terjadi penurunan daya beli masyarakat.

Jokowi menegaskan bahwa serapan anggaran perlu segera mungkin dipercepat, sehingga bisa mendongkrak laju ekonomi di daerah. Dengan serapan anggaran yang makin besar, maka peredaran uang di kabupaten dan kota juga semakin banyak.

Hal ini tentu akan berdampak positif bagi perekonomian.

Tag: presiden jokowi Wali Kota Medan Bobby Nasution kunjungan kerja jokowi

Bagikan: