Sebelum Ditabrak Kereta, Sopir Odong-Odong di Banten Ditegur Penumpangnya untuk Tidak Ngebut

| 26 Jul 2022 16:54
Sebelum Ditabrak Kereta, Sopir Odong-Odong di Banten Ditegur Penumpangnya untuk Tidak Ngebut
Ilustrasi odong-odong (Antara)

ERA.id - Sebelum kecelakaan mematikan terjadi, penumpang sudah mengingatkan pengemudi odong-odong agar tidak mengebut, karena di depan terdapat palang pintu kereta api di Desa Selibu, Kecamatan Kragilan, Kabupaten Serang, Banten.
 
"Saya kira kecelakaan itu dipastikan pengemudi odong-odong mengabaikan permintaan penumpang," kata Aris (30), warga Desa Cibetik, Kecamatan Walantaka, Serang saat ditemui RSUD dr Dradjat Prawiranegara, Serang, Selasa (26/7/2022).

Ia mengetahui penumpang sudah mengingatkan pengemudi odong-odong agar tidak mengebut itu dari keponakanya yang selamat dari kecelakaan maut itu. Penumpang odong-odong, termasuk yang meninggal, semuanya warga RT009 Desa Cibetik.
 
Saat itu, kata dia, KA jurusan Rangkasbitung-Merak yang akan melintas di lintasan tanpa palang pintu, sudah terlihat dari kejauhan. Namun sayangnya pengemudi odong-odong mengabaikan permintaan penumpang dengan melintasi palang pintu.

Kereta api di lintasan sudah sangat mendekat dan tidak bisa dihindarkan lagi sehingga kecelakaan terjadi. "Kendaraan odong-odong tertabrak KA itu di antaranya sembilan orang meninggal dan puluhan lainya luka-luka," katanya.

Korban odong-odong yang meninggal itu adalah Saptiyah (51 tahun), Sawiyah (71), Saptanis (42), Kadilah (38), Sunenah (55), Yanti (22), Azzizatul Atiah (dua tahun), Ismawati (delapan tahun), dan Amanda (dua tahun).

Rekomendasi