Waspada, Wanita dengan PCOS Lebih Berisiko terhadap Masalah Kesehatan Lain

Tim Editor

Ilusttrasi pasien wanita (Unsplash/National Cancer Institute)

ERA.id - Wanita yang memiliki sindrom ovarium polikistik (PCOS) berisiko lebih tinggi untuk penyakit diabetes, tekanan darah tinggi dan kolesterol bersama dengan peningkatan prevalensi obesitas.

Ini merupakan temuan utama yang dirilis sebagai bagian dari studi Kesehatan Wanita Apple atau Apple Women’s Health menjelang Hari Wanita Internasional pada 8 Maret.

PCOS ditandai dengan peningkatan hormon androgen pada wanita. Ketidakseimbangan hormon ini dapat menyebabkan peningkatan jerawat, kelebihan rambut wajah atau tubuh, atau bahkan kerontokan rambut di kulit kepala serta menstruasi yang tidak teratur.


Tetapi hal ini juga berdampak pada beberapa penanda kesehatan lainnya untuk wanita, dan studi Apple memberikan lebih banyak wawasan tentang ini.

Studi ini dipimpin oleh Harvard TH Chan School of Public Health, Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan dan Apple. Peserta dalam penelitian ini mengandalkan iPhone dan Apple Watch untuk melacak siklus menstruasi bulanan mereka. Fitur ini diperkenalkan pada 2019 dan hadir di semua iPhone di aplikasi kesehatan.

"Lewat studi ini kami berharap dapat memberdayakan perempuan untuk berkontribusi secara longitudinal, data ilmiah saat mereka menjalani kehidupan sehari-hari, daripada hanya mengumpulkan data yang terfragmentasi dalam pengaturan terbatas atau selama kunjungan dokter," kata Dr Shruthi Mahalingaiah dari Harvard TH Chan School of Public Health dan peneliti utama, dilansir Indian Express, Selasa (1/3/2022).

Mahalingaiah mengatakan dalam salah satu studi pertama terlihat bahwa ada hubungan antara kesehatan menstruasi, sindrom ovarium polikistik, dan kesehatan jantung pada tingkat populasi.

Dia juga menekankan bahwa kesehatan menstruasi tetap kurang terwakili secara signifikan dalam ruang penelitian. Akan tetapi, mereka berharap dapat menawarkan pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana menstruasi dan siklus menstruasi dapat menjadi jendela menuju kesehatan secara keseluruhan.

"Wawasan penelitian dari penelitian kami juga dapat membantu memperkuat pentingnya pencegahan dalam perawatan reproduksi dan dalam pengobatan PCOS," ujar Mahalingaiah.

"Dengan meningkatkan akses ke klinik PCOS dan mendorong intervensi gaya hidup di tingkat perawatan primer, penyedia layanan kesehatan akan dapat memberikan perawatan berkualitas lebih baik kepada orang-orang dengan PCOS sepanjang masa hidup," lanjutnya.

Para peneliti berharap untuk membangun penelitian ini, termasuk membuat kumpulan data dasar yang lebih besar pada PCOS, dengan variabel yang dapat dilacak sendiri, dan hubungannya dengan kesehatan jantung.

Temuan utama dari studi PCOS Apple

Sekitar 12 persen peserta dalam penelitian ini melaporkan diagnosis PCOS. Mereka dengan PCOS didiagnosis antara usia 14 dan 35 serta usia rata-rata dalam penelitian ini adalah 22 tahun. Mereka cenderung melaporkan riwayat keluarga PCOS (23 persen).

Sementara itu, lebih dari 70 persen peserta tanpa PCOS melaporkan bahwa siklus menstruasi mereka teratur dalam empat tahun dari periode pertama. Hanya 43 persen peserta dengan PCOS yang mengatakan siklus mereka teratur selama jangka waktu yang sama.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa 49 persen dari mereka yang menderita PCOS tidak pernah memiliki siklus teratur atau baru mendapatkan siklus
menstruasi yang teratur setelah menggunakan hormon.

Peserta dengan PCOS memiliki prevalensi kondisi yang lebih tinggi, yang dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung.

Peserta ini hampir empat kali lebih mungkin untuk memiliki kondisi pra-diabetes, tiga kali lebih mungkin untuk memiliki diabetes tipe 2, dua kali lebih mungkin untuk memiliki tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi dibandingkan dengan peserta non-PCOS.

Studi Apple juga menunjukkan bahwa prevalensi obesitas hampir dua kali lipat untuk peserta dengan PCOS daripada peserta tanpa PCOS.

Hasil studi lainnya adalah bahwa peserta dengan PCOS memiliki detak jantung tidak teratur atau aritmia (5,6 persen melaporkan ini) dibandingkan dengan 3,7 persen peserta non-PCOS.

Menurut para peneliti, lebih dari 37.000 peserta menyelesaikan survei Riwayat Medis setidaknya sekali dan menjawab pertanyaan tentang kondisi ginekologi, riwayat kesehatan keluarga, dan kesehatan jantung.

Dari jumlah tersebut, sekitar 30.000 juga menyelesaikan survei Riwayat Reproduksi dan menjawab pertanyaan tentang siklus menstruasi mereka dari waktu ke waktu.

PCOS juga terkait dengan infertilitas, meskipun penelitian Apple tidak menyelidiki aspek ini.

Menariknya, Apple juga menunjukkan bahwa mereka yang memiliki siklus tidak teratur lebih sering melacak siklus mereka. Ini karena siklus pelacakan di Apple Watch membantu mereka mengidentifikasi apakah mungkin ada beberapa pola yang harus mereka waspadai.

Selanjutnya, data detak jantung Apple Watch juga dapat digunakan oleh aplikasi Kesehatan untuk memprediksi kapan periode berikutnya akan terjadi. Pengguna harus mengaktifkan ini di pengaturan fitur Pelacakan Siklus di aplikasi Kesehatan.

Pengguna dapat masuk periode bulanan mereka di aplikasi menggunakan Pelacakan Siklus. Apple biasanya meminta data lain seperti lamanya siklus menstruasi, jumlah hari periode biasanya berlangsung dan lainnya untuk membuat prediksi.

Ini juga memungkinkan pengguna memasukkan faktor lain seperti kontrasepsi, laktasi dan sebagainya saat menambahkan data siklus mereka, karena beberapa di antaranya juga dapat mempengaruhi siklus menstruasi. Misalnya, laktasi biasanya mengganggu siklus menstruasi seseorang.

Apple menyatakan bahwa sama seperti data kesehatan lainnya, data Pelacakan Siklus dienkripsi dan hanya dapat diakses dengan kode sandi pengguna, Touch ID, atau ID Wajah. Apple tidak membagikan data ini kepada orang lain tanpa izin eksplisit dari pengguna.

Perlu dicatat bahwa studi Apple terbatas pada peserta di Amerika Serikat, yang dapat mendaftar melalui aplikasi Penelitian. Demikian dilansir dari Antara.



Tag: Sindrom ovarium polikistik PCOS kesehatan wanita

Bagikan: