Sering Digunakan dalam Kampanye LGBTQ, Apa Arti Bendera Pelangi?

| 24 Nov 2022 17:05
Ilustrasi bendera pelangi (Freepik)

ERA.id - Baru-baru viral pose bungkam mulut Timnas Jerman saat melawan Jepang di babak penyisihan grup Piala Dunia 2022. Bukan tanpa alasan, mereka melakukan hal tersebut sebagai protes terhadap FIFA karena larangan memakai ban kapten “one love” yang identik dengan bendera pelangi, lantas apa arti bendera pelangi tersebut?

Perlu diketahui, FIFA telah melarang para pemain untuk mengenakan ban kapten One Love tersebut. Hal tersebut karena dianggap sebagai bentuk protes melawan diskriminasi terhadap komunitas LGBT.

Sementara itu, dukungan terhadap kelompok minoritas LGBT dilarang keras di Qatar secara hukum. FIFA juga dikabarkan dapat mengerahkan panitianya untuk masuk ke ruang ganti pemain dan melepas ban kapten secara paksa.

Apa yang dilakukan oleh FIFA tersebut merupakan bentuk ketegasan akan larangan kampanye LGBTQ di Qatar. Apa itu LGBTQ?

Apa Arti Bendera Pelangi dan Bagaimana Sejarahnya?

Bendera pelangi dijadikan kampanye LGBTQ (Freepik)

Sejarah bendera pelangi dimulai pada bulan Pride LGBTQ (lesbian, gay, biseksual, transgender, queer) untuk menghormati kerusuhan Stonewall, yang terjadi di New York City pada Juni 1969.

Selama Bulan Pride, tidak jarang melihat bendera pelangi ditampilkan dengan bangga sebagai simbol LGBTQ. Tapi bagaimana bendera itu menjadi simbol kebanggaan LGBTQ?

Dilansir dari britannica, bendera pelangi dimulai dari tahun 1978, ketika artis Gilbert Baker (seorang pria gay dan waria) yang merancang bendera pelangi pertama. Baker kemudian mengungkapkan bahwa dia didesak oleh Harvey Milk, salah satu pejabat terpilih gay pertama di AS, untuk membuat simbol kebanggaan bagi komunitas gay.

Baker memutuskan untuk menjadikan simbol itu sebagai bendera karena dia melihat bendera sebagai simbol kebanggaan yang paling kuat. Seperti yang kemudian dia katakan dalam sebuah wawancara.

“Pekerjaan kami sebagai kaum gay adalah untuk keluar, terlihat, untuk hidup dalam kebenaran, seperti yang saya katakan, untuk keluar dari kebohongan. Sebuah bendera benar-benar sesuai dengan misi itu, karena itu adalah cara untuk menyatakan visibilitas Anda atau mengatakan, 'Inilah saya!'”

Baker melihat pelangi sebagai bendera alami dari langit, jadi dia mengadopsi delapan warna untuk garis-garisnya, masing-masing warna dengan makna tersendiri.

Adapun makna dari masing-masing warna bendera pelangi yaitu hot pink untuk seks, merah untuk kehidupan, oranye untuk penyembuhan, kuning untuk sinar matahari, hijau untuk alam, biru kehijauan untuk seni, nila untuk harmoni, dan ungu untuk semangat.

Versi pertama bendera pelangi dikibarkan pada 25 Juni 1978, untuk parade Hari Kebebasan Gay San Francisco. Baker dan tim sukarelawan membuatnya dengan tangan. Kemudian sekarang dia ingin memproduksi bendera itu secara massal untuk dikonsumsi semua orang.

Namun, karena masalah produksi, garis merah muda dan biru kehijauan kemudian dihilangkan dan nila diganti dengan biru dasar. Bendera kemudian menghasilkan enam garis kontemporer (merah, jingga, kuning, hijau, biru, dan ungu).

Perlu diketahui, pada hari ini varian paling umum dari bendera pelangi adalah dengan garis merah di atasnya, seperti pelangi alami. Berbagai warna datang untuk mencerminkan keragaman yang sangat besar dan kesatuan komunitas LGBTQ.

Barulah pada tahun 1994 bendera pelangi benar-benar ditetapkan sebagai simbol kebanggaan LGBTQ. Pada tahun itu Baker membuat versi sepanjang satu mil untuk peringatan 25 tahun kerusuhan Stonewall.

Sekarang bendera pelangi adalah simbol internasional untuk kebanggaan LGBTQ dan terlihat berkibar dengan bangga, selama masa-masa yang menjanjikan dan masa-masa sulit, di seluruh dunia.

Selain apa arti bendera pelangi, ikuti artikel-artikel menarik lainnya juga ya. Kalo kamu ingin tahu informasi menarik lainnya, jangan ketinggalan pantau terus kabar terupdate dari ERA dan follow semua akun sosial medianya! Bikin Paham, Bikin Nyaman

Rekomendasi