Terungkap! Ustaz Gondrong Pengganda Uang di Bekasi Ternyata Juga Terjerat Kasus Persetubuhan Anak

Tim Editor

Ustaz Gondrong

ERA.id - Tak hanya dijerat tindak pidana penipuan, Ustaz Gondrong alias Herman, pria pelaku penggandaan uang di Bekasi juga dijerat dengan UU Perlindungan Anak. 

Menurut Polres Metro Bekasi, tersangka melakukan persetubuhan dengan anak di bawah umur. 

Hal itu diketahui setelah adanya laporan dari pihak keluarga istri sirinya berinisial NT yang berusia 18 tahun. 

"Jadi keluarga dan istri sirinya melakukan laporan, karena saat menikahi, pelaku menjanjikan orang tua korban (NT) akan membayarkan utang-utang korban serta membelikan tanah dan membangunnya. Namun, sampai saat ini tidak terealisasi. Saat dinikahi pelaku, NT masih berusia 15 tahun," kata Kapolres Metro Bekasi Kombes Hendra Gunawan dalam keterangannya, Selasa (23/3).

Hendra menambahkan, atas laporan tersebut, Herman dikenakan Pasal 81 juncto Pasal 76D UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan PP Pengganti UU RI Nomor 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. 

"Ancaman hukumannya maksimal 15 tahun penjara," ujar Hendra.

Diketahui, Herman juga dikenakan Pasal 378 KUHPidana tentang Penipuan. Herman dijerat pasal penipuan karena telah mempertontonkan aksi penggandaan uang yang ternyata hanya trik sulap. Uang yang digunakan Herman juga tidak asli alias palsu.  

"(Polisi) menerapkan pasal 378 dalam kasus ini. (Kasus) juga akan kami kembangkan temuan-temuan, seperti nanti apabila (ada) uang palsu (lainnya), ada KTP palsu dengan identitas berbeda," ujar Hendra.

Tag: bekasi kota bekasi ustaz gondrong pengganda uang

Bagikan: