Mensos Risma: Jangan Lagi Ada Korban Jiwa karena Mencari Nafkah

Tim Editor

Tri Rismaharini, Menteri Sosial. (Foto: ANTARA)

ERA.id - Menteri Sosial Republik Indonesia Tri Rismaharini berharap, ke depan jangan sampai ada lagi korban yang meninggal dunia atau luka-luka karena mencari nafkah.

"Mari bersama-sama berkomitmen jangan ada lagi korban yang jatuh karena mencari nafkah. Memang semua pekerjaan ada risikonya tetapi bisa dihindari," katanya usai menyerahkan bantuan kepada keluarga korban tanah longsor di lokasi pertambangan emas liar di Padang Aro, Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat, Rabu, (12/5/2021), dikutip ANTARA.

Ia mengatakan sebelum tanah longsor ini, di Kabupaten Solok Selatan juga ada korban meninggal dunia akibat mencari nafkah pada Januari 2021.

"Saya tadi sempat berbincang dengan Gubernur Sumbar kalau Januari 2021 juga terdapat korban di lokasi ini akibat mencari nafkah," ujarnya.

Ia meminta Bupati Solok Selatan mencarikan alternatif pekerjaan lain supaya tidak ada korban lagi karena mencari nafkah.

Kawasan Solok Selatan, katanya, luar biasa suburnya, bisa untuk menanam buah-buahan atau tanaman yang dibutuhkan.

Bagi keluarga korban, kata dia, agar tabah dan kuat melanjutkan kehidupan yang bisa lebih menjamin dengan tanpa bahaya.

"Cobaan ini sangat berat dan para ibu harus kuat jangan putus asa karena masih ada Allah yang maha kuasa tinggal kita memohon kepadanya," ujarnya.

Menteri Sosial Tri Rismaharini menyerahkan bantuan bagi korban tanah longsor berupa makanan siap saji 116 pak, makanan anak 51 pak, kasur sembilan buah.

Selain itu, bantuan berupa uang bagi korban meninggal Rp120 juta untuk delapan orang atau Rp15 juta per orang serta bagi korban luka-luka Rp45 juta atau Rp5 juta per orang.

Tag: tri rismaharini mensos risma blusukan penambangan liar

Bagikan: