Airlangga Ingatkan PR Anies untuk Vaksinasi COVID-19 Dosis Kedua di Jakarta

| 19 Aug 2021 20:05
Airlangga Hartarto dan Anies Baswedan (Dok. Antara)

ERA.id - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan, DKI Jakarta masih memiliki pekerjaan rumah mengenai capaian vaksin dosis kedua yang terpaut jauh dibanding jumlah orang tervaksin dosis pertama yang sudah mencapai 9,3 juta.

"Vaksin dosis kedua yang telah diberikan pada masyarakat di Jakata baru empat juta orang. Kita berterima kasih kepada DKI salah satu yang tertinggi untuk vaksin pertama, namun PR belum selesai, yang dikejar itu juga harus vaksin dosis kedua," kata Airlangga di Balai Kota Jakarta dikutip dari Antara, Kamis (19/8/2021).

Airlangga mengatakan, Pemprov DKI Jakarta memiliki tugas untuk menggenjot kembali realisasi vaksinasi dosis kedua COVID-19 bersama dengan sejumlah daerah aglomerasi di Bodetabek.

"Seperti balon ditekan di satu tempat di tempat lain akan naik jadi aglomerasi harus dikunci. Ini yang sedang didorong," kata Airlangga.

Sebelumnya, Anies mengatakan capaian dosis pertama vaksinasi COVID-19 di Jakarta sudah lebih dari 100 persen di Ibu Kota. Dengan demikian, ada sembilan juta orang sudah mendapat vaksin dosis pertama dari target awal sebanyak 8,8, juta orang.

Adapun berdasarkan data Pemprov DKI Jakarta diunggah di corona.jakarta.go.id yang diakses Kamis (19/8) total jumlah warga KTP DKI yang sudah divaksin dosis pertama adalah 5,46 juta orang dan dosis kedua sebanyak 2,76 juta.

Dengan data tersebut, sebanyak 3,48 juta warga KTP DKI Jakarta yang belum mendapatkan vaksinasi dosis pertama.

Sementara itu, jumlah warga yang ada di DKI Jakarta dan sudah mendapatkan vaksinasi dosis pertama total mencapai 9,19 juta, sekitar 40 persen di antaranya adalah warga yang bukan KTP DKI Jakarta.

Untuk itu, Pemprov DKI Jakarta menambah target vaksinasi menjadi 11 juta orang untuk mengakomodasi sekitar tiga juga warga KTP DKI Jakarta yang belum mendapatkan vaksinasi itu.

"Dibantu oleh Dasawisma PKK karena mereka ibu-ibu Dasawisma membawahi 10-20 kepala keluarga, mereka mendatangi, mengajak untuk vaksinasi itu strategi utama," katanya.

Rekomendasi