Foto Mumi di Toraja Dibilang Potret Istri Durhaka, Kelewatan!

Tim Editor

Foto hoax dari akun Yusniprofilda Parera

ERA.id - Foto jenazah alias mumi di Toraja, yang setiap tahunnya dibersihkan lewat ritual Ma’nene, ternyata dibuat hoax di medsos. Hoax disebarkan oleh akun Yusniprofilda Parera, yang menganggap foto itu adalah istri yang durhaka kepada suaminya.

Bersama dengan foto, ia menulis caption seperti ini:

“RENUNGAN BERSAMA

Ada Istri yang lupa bahwasannya suami lebih Utama dari Ibunya. Ada Ibu dan Bapak lupa bahwa anak perempuan mereka perlu mengutamakan suaminnya lebih dari ibunya. Ada istri yg Lupa bahwa suami perlu mengutamakan ibunya sendiri melebihi Istrinya. Ada anak perempuan yg lupa bahwa dia lebih terikat tanggung jawab kepada suami dan ibu bapak suami lebih dari ibu bapaknya sendiri. Ini kisah seorang Wanita telah Durhaka pada suami dan tengah menunggu pengampunan/maaf dari suami hingga tubuhnya tak lagi berdaya…

Astagfirulloh

ingatlah wahai Istri syurgamu ada pada suami…

Taat itu wajib hukumnya …selagi ia benar…dijalan Yg Allah Ridhoi…

Semoga Allah jadikan kita Istiqomah & dijauhkan dari sesuatu perbuatan yang tidak disukai Allah…Aamiin”

Lalu narasi dalam foto itu sebagai berikut:

“Wanita ini menunggu pengampunan dari suaminya. Jangan ambil mudah, taatlah suami kamu wahai isteri2 di luar sana, sebelom terlambat. Jahat mana pon dia tetap suami kamu, subhanallah”

Akun Facebook Yusniprofilda Parera mengunggah foto yang diklaim sebagai foto istri durhaka kepada...

Dikirim oleh Masyarakat Anti Fitnah Indonesia pada Rabu, 02 September 2020

Dari Cek Fakta, dilansir dari liputan6.com, diketahui bahwa foto tersebut merupakan foto jenazah pada tradisi Ma’nene atau upacara pembersihan mayat yang merupakan tradisi dari Tana Toraja, Sulawesi Selatan.

Foto serupa dengan postingan tersebut ditemukan pada artikel berjudul “Für indonesisches Leichenritual werden die Toten ans Tageslicht gebracht (ritual pemakaman Indonesia, orang mati dibawa ke cahaya)” yang tayang di laman heftig.de. Foto serupa tersebut terdapat pada foto ke delapan pada artikel tersebut.

Pada caption di foto dalam heftig.de tertulis sumber gambar diambil dari video di kanal Youtube HasbiTubeHD dengan judul “Tradisi Ma’nene, Ritual Mengganti Pakaian Mayat di Tana Toraja” yang diunggah pada 25 Desember 2014.

RENUNGAN BERSAMA Ada Istri yang lupa bahwasannya suami lebih Utama dari Ibunya Ada Ibu dan Bapak lupa bahwa anak...

Dikirim oleh Yusniprofilda Parera pada Sabtu, 29 Agustus 2020

Ma’nene merupakan merupakan kegiatan membersihkan jasad para leluhur yang sudah ratusan tahun meninggal dunia. Prosesi dari ritual Ma’nene dimulai dengan para anggota keluarga yang datang ke Patane untuk mengambil jasad dari anggota keluarga mereka yang telah meninggal.

Patane merupakan sebuah kuburan keluarga yang bentuknya menyerupai rumah. Lalu, setelah jasad dikeluarkan dari kuburan, kemudian jasad itu dibersihkan. Pakaian yang dikenakan jasad para leluhur itu diganti dengan kain atau pakaian yang baru. Biasanya ritual ini dilakukan serempak satu keluarga atau bahkan satu desa, sehingga acaranya pun berlangsung cukup panjang. Setelah pakaian baru terpasang, lalu jenazah tersebut dibungkus dan dimasukan kembali ke Patane.

Rangkaian prosesi Ma’nene ditutup dengan berkumpulnya anggota keluarga di rumah adat Tongkonan untuk beribadah bersama. Ritual ini biasa dilakukan setelah masa panen berlangsung, kira-kira di bulan Agustus akhir.

Pertimbangannya karena pada umumnya para keluarga yang merantau ke luar kota akan pulang ke kampungnya, sehingga semua keluarga dapat hadir untuk melakukan prosesi Ma’nene ini bersama-sama. Maka kenyataannya, konten tersebut masuk ke dalam konten yang salah dan hoax!

Tag: berita hoaks cek fakta

Bagikan: