Hadapi Gelombang Kedua COVID-19, Presiden Macron Terapkan Lockdown di Prancis

Tim Editor

Seorang petugas pemadam kebakaran dari Marins-Pompiers of Marseille mengambil sampel air limbah di sekitar rumah jompo untuk mendeteksi jejak konsentrasi COVID-19 di Marseille, Prancis (28/10/2020). (ANTARA/REUTERS/Eric Gaillard/aa.)

ERA.id - Karantina wilayah (lockdown) kembali diberlakukan di Prancis mulai Rabu, (28/10/2020), seperti disampaikan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Hal ini diberlakukan di tengah gelombang besar infeksi COVID-19 yang mengancam benua Eropa.

"Saya telah memutuskan bahwa kita perlu kembali ke penguncian untuk menghentikan virus," kata Presiden Macron, seperti dilansir ANTARA.

"Virus itu beredar dengan kecepatan yang bahkan tidak diantisipasi oleh perkiraan yang paling pesimistis," ujarnya dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Seperti semua tetangga kita, kita tenggelam oleh percepatan virus yang tiba-tiba," ia menambahkan.

"Kita semua berada di posisi yang sama: dibanjiri gelombang kedua yang kita tahu akan lebih sulit, lebih mematikan daripada gelombang pertama," kata Macron.

Prancis setiap hari telah dilanda lonjakan sebanyak 36.000 kasus baru COVID-19.

Di bawah aturan baru Prancis yang mulai berlaku pada Jumat (29/10/2020), warga diwajibkan tinggal di rumah. Pengecualian akan diberikan bagi mereka yang perlu membeli barang-barang penting, mendapatkan layanan medis, atau berolahraga hingga satu jam sehari.

Warga akan diizinkan pergi bekerja jika majikan mereka menganggap pekerjaan tidak bisa dilakukan dari rumah.

Sekolah-sekolah di Prancis akan tetap buka.

Seperti pada hari-hari paling kelabu selama musim semi, siapa pun di negara itu yang meninggalkan rumah harus membawa dokumen, yang menguatkan alasan seseorang untuk berada di luar rumah.

Menurut angka terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia pada Selasa (27/10), Eropa melaporkan 1,3 juta kasus baru dalam tujuh hari terakhir.

Jumlah tersebut hampir setengah dari sekitar 2,9 juta yang dilaporkan di seluruh dunia.

Eropa dalam sepekan terakhir mencatat lebih dari 11.700 kematian, yang merupakan lonjakan sebesar 37 persen dari minggu sebelumnya.

Sejauh ini di seluruh dunia, kasus COVID-19 tercatat lebih dari 42 juta dan sedikitnya 1,1 juta orang meninggal akibat penyakit virus tersebut, yang pertama kali dilaporkan muncul di Kota Wuhan, China, pada akhir tahun lalu.

Tag: prancis covid-19 pandemi COVID-19 emmanuel macron

Bagikan: