Dibanderol Rp16 Juta, Jaket Ini Diklaim Bisa Tangkal Korona

Tim Editor

Jaket tahan penyakit (Foto: dok. Vollebak)

Jakarta, era.id - Perusahaan pakaian berteknologi tinggi, Vollebak merilis jaket yang diklaim mampu menangkal berbagai penyakit dan virus. Jaket anti penyakit itu dibuat dengan bahan yang tak biasa. Jaket yang diberi nama Full Metal Jacket tersebut didesain bisa membunuh kuman dan virus, seperti COVID-19.

Perancang jaket mengatakan bahan tembaga dari jaket tersebut berasal dari biostatik logam yang mampu membunuh bakteri dan virus apa pun yang bersentuhan dengannya. Menurut penelitian tembaga dapat menghasilkan efek halo, yang berarti mampu mengurangi potensi penyebaran bakteri sampai 50 persen.

Tembaga tidak berupa kepingan begitu saja, melainkan tembaga sebagai benang dan membentuk 65 persen jaket yang bisa tahan penyakit.

"Ketika kita memasuki era baru penyakit, maka bumi memanas. Secara radikal kita kurang siap sebagai spesies untuk kecepatan di mana perubahan akan cepat terjadi," ungkap salah satu pendiri Vollebak Steve Tidball yang dikutip dari Metro pada Sabtu (13/6/2020).

"Dengan normalitas yang berubah, sistem kelangsungan hidup kita perlu beradaptasi. Mulai dari perencanaan darurat dan infrastruktur untuk lini baju kita. Baju memiliki ketahanan penyakit yang menjadi kebutuhan di masa depan. Maka dari itu kita mulai memanfaatkan tembaga dan juga untuk kebutuhan berikutnya," lanjutnya.

Protection: The disease proof jacket is made from mostly copper PICS: SWNS
Jaket tahan penyakit (Foto: dok. Vollebak)

Selain biostatik, tembaga juga memiliki sifat antimikroba yang luar biasa. Tembaga akan melepaskan ion bermuatan listrik, sehingga mikroba sulit untuk hidup. Ini mencegah mikroba dari mengembangkan resistensi di masa depan.

Sifat-sifat ini telah ditunjukkan oleh badan penelitian, dan menjadi sorotan dalam studi COVID-19. 

Jaket yang dibuat dari tembaga ini menghadirkan berbagai bahan pelindung yang terbilang mahal. Satu jaket itu dijual seharga 895 poundsterling atau Rp16 juta.

Tag: jaket fashion covid-19

Bagikan: