Tugu Sepeda DKI Dianggarkan Rp800 Juta, Pesepeda Surabaya Beri Komentar Menohok

Tim Editor

Warga bersepeda di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (21/3/2021).

ERA.id - Wakil Gubernur DKI Jakarta Riza Patria mengatakan pembangunan tugu sepeda senilai Rp800 juta di kawasan Jalan Sudirman yang merupakan bagian dari pembuatan jalur sepeda permanen, untuk menunjukkan keberpihakan ibu kota pada pesepeda.

Riza mengatakan, pembangunan tugu sepeda tersebut memberi kesempatan pada para pelaku seni rupa untuk berkreasi dan berinovasi, juga dapat mendorong sepeda menjadi moda transportasi masyarakat, tidak sekadar rekreasi dan olah raga.

"Ini menunjukkan keberpihakan kami terhadap pengguna jalan, ini adalah sesuatu yang baik. Dan kami ingin mempercantik Ibu Kota," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Kamis (9/4/2021) lalu.

Riza menyebutkan, dana pembangunan tugu sepeda di kawasan Sudirman, Jakarta Pusat, yang menghabiskan dana Rp800 juta tersebut tidak berasal dari anggaran pemerintah daerah.

"Anggarannya dari pihak kewajiban swasta. Dari pihak ketiga," ujar Riza.

Tugu yang dibangun berbentuk ban sepeda. Menurut Riza, pembangunan tugu itu masuk ke dalam proyek 11 jalur sepeda permanen yang akan dibangun di kawasan yang sama. Proyek pembangunan tugu dan jalur sepeda itu senilai Rp28 miliar.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta diketahui gencar mengampanyekan budaya bersepeda. Jumlah pesepeda meningkat pesat di masa pandemi COVID-19. Namun, pembangunan tugu sepeda itu tak bebas dari kritik. 

Salah satunya, Ferdinand Hutahaean lewat cuitan di akun Twitternya pada Selasa, 6 April 2021, menyampaikan kritik terkait proyek pembangunan tugu sepeda itu. "Program ini tidak bermanfaat. Tidak memiliki landasan filosofis," tulis dia.

Ia mengaku, mestinya kalau mau bangun tugu, lebih baik yang terkait budaya Jakarta dan sejarah Jakarta. "Bukan seperti ini yang tidak bermanfaat," tulis dia.

Begitu juga dengan akun komunitas sepeda di Surabaya dengan nama @subcyclist. Ia menyebut, patung sepeda bukanlah keberpihakan. "Tugu sepeda itu bukan bukti keberpihakan, itu cuma bukti anggaran sudah dikeluarkan untuk kesia-siaan. Dengan 800 juta padahal bisa nambah lagi jalur sepeda permanen terproteksi optimal yang justru adalah sebenar-benarnya wujud dari "KEBERPIHAKAN". Ups lali KTPku melu Tambaksari."

Tag: sepeda jakarta Tugu Sepeda

Bagikan: