Telepon Jokowi, Xi Jinping Ingin Indonesia-China Ciptakan Industri Model Baru

| 01 Sep 2020 11:35
Presiden Joko Widodo (Foto: setkab.go.id)

ERA.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima telepon dari Presiden China Xi Jinping. Lewat percakapan telepon, Xi menyatakan bahwa sudah seharusnya China dan Indonesia menciptakan industri model baru. Hal itu sebagai jawaban dari pandemi global COVID-19.

Lewat sambungan telepon pada Senin (31/8) malam itu, Xi menyampaikan dibukanya beberapa bidang kerja sama baru untuk meningkatkan program pembangunan di negara masing-masing guna mendorong ekonomi regional dan global.

Ia menekankan bahwa kedua negara memiliki jumlah populasi yang besar dan sedang menghadapi tugas yang berat memerangi wabah virus korona. Namun, kedua negara telah berupaya keras dengan mengedepankan prinsip-prinsip kemanusiaan dan mengutamakan kehidupan masyarakat.

China sangat yakin Indonesia pada akhirnya akan mampu mengatasi epidemi tersebut dan pihaknya akan terus mendukung Indonesia dengan memberikan bantuan material dan teknis sebanyak mungkin, demikian Xi dalam pernyataan tertulis, dikutip Antara, Selasa (1/9/2020).

Presiden Joko Widodo bertemu dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping dalam pertemuan bilateral di Hotel Stanley, Port Moresby, Papua Nugini, Sabtu (17/11/2018) petang, di sela KTT APEC 2018. (ANTARA/HO-Biro Pers Setpres RI/aa.)

 

China menjadi penting bagi Indonesia dalam pemenuhan vaksin. Saat ini China dan Indonesia telah melakukan kerja sama secara aktif dalam hal vaksinasi yang merupakan babak baru kerja sama bilateral dalam menghadapi epidemi, demikian Xi.

Menurut Xi, China akan mendukung beberapa perusahaan di kedua negara dalam kerja sama pengembangan, pengadaan, dan produksi vaksin untuk membantu meningkatkan kemampuan dan keterjangkauan vaksin di kedua negara dan di seluruh dunia.

Oleh sebab itu, Xi menyerukan kedua belah pihak agar terus memerangi epidemi dengan memupuk rasa solidaritas dan meningkatkan pembangunan komunitas masyarakat sehat secara global.

Pentingnya dukungan pemulihan dan pertumbuhan ekonomi akibat pandemi yang berkepanjangan dan langkah-langkah pengendalian wabah menjadi tugas utama bagi semua negara sehingga menurut Xi, China akan terus meningkatkan keterbukaan secara menyeluruh sehingga memberikan peluang pasar yang lebih luas bagi dunia.

Presiden China itu menyebutkan pada paruh pertama tahun ini investasi China di Indonesia dan ekspor Indonesia ke China meningkat sehingga hal ini menunjukkan bahwa kerja sama antara kedua negara telah memiliki fondasi yang kuat.

China, lanjut Xi, siap bekerja sama dengan Indonesia untuk lebih menyinergikan Prakarsa Sabuk Jalan (BRI) dan visi Indonesia tentang Poros Maritim Global dengan sungguh-sungguh melaksanakan proyek-proyek utama seperti kereta api cepat Jakarta-Bandung.

Kemudian koridor ekonomi kawasan yang komprehensif, dan membangun "jalur kilat" pertukaran masyarakat antarkedua negara guna mempercepat dimulainya kembali kegiatan proyek dan produksi di kedua negara.

China sangat mementingkan peran Indonesia dalam urusan internasional dan regional sehingga menurut Xi, negaranya siap bekerja dengan Indonesia untuk menegakkan sistem internasional di Perserikatan Bangsa-Bangsa, membantu meningkatkan tata kelola global, menjaga kesetaraan internasional dan berkeadilan, dan mendukung program pembangunan masa depan umat manusia.

Sementara itu, dalam kesempatan tersebut Presiden Jokowi menyampaikan terima kasih kepada pihak China yang telah mendukung kerja keras pemerintahannya dalam menghadapi pandemi, terutama pihak yang telah melakukan kerja sama vaksin dengan Indonesia.

Indonesia berharap dapat memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan pihak China di bidang perdagangan, investasi, pertukaran antarmasyarakat, dan akan terus aktif memajukan proyek pembangunan kereta api cepat Jakarta-Bandung, demikian Jokowi.

Jokowi juga menyatakan kesiapannya bekerja sama dengan pihak China dalam memelihara norma-norma dasar hubungan internasional, perdamaian dan stabilitas kawasan, dan membangun komunitas masyarakat pada masa-masa yang akan datang.

Menurut catatan, percakapan telepon kedua kepala negara pada Senin malam itu merupakan yang ketiga kalinya dalam delapan bulan terakhir atau sejak kasus COVID-19 ditemukan di Wuhan pada awal 2020. 

Tags : jokowi china
Rekomendasi