KPK Geledah Rumah Dinas Bupati Bengkalis

Tim Editor

Juru Bicara KPK, Febri Diansyah (Tasya/era.id)

Jakarta, era.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penggeledahan terhadap rumah dinas Bupati Bengkalis Amril Mukmini. Penggeledahan yang dilakukan sejak siang hingga malam ini, KPK menemukan sejumlah uang.

"Dari lokasi tersebut ditemukan uang sekitar Rp1,9 miliar yang akan didalami lebih lanjut keterkaitannya dengan perkara yang sedang ditangani," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah kepada awak media, Sabtu (1/6/2018).

Penggeledahan rumah dinas Bupati Amril Mukmini ini berkaitan dengan kasus korupsi proyek peningkatan Jalan Batu Panjang, Pangkalan Nyirih di Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau tahun 2013-2015.

"Saat ini KPK sedang melakukan penyidikan dalam proyek peningkatan Jalan Batu Panjang-Pangkalan Nyirih di Kabupaten Bengkalis Provinsi Riau tahun anggaran 2013-2015. Kegiatan penggeledahan merupakan salah satu tindakan yang dilakukan untuk pengumpulan bukti-bukti lebih lanjut," ungkap Febri.

Sebelumnya, dalam kasus ini KPK telah menetapkan dua tersangka, yakni Sekretaris Daerah Dumai Muhammad Nasir dan Direktur Utama PT Mawatindo Road Construction, Hobby Siregar.

Saat itu, Sekda Dumai ditetapkan sebagai tersangka karena kapasitasnya sebagai Kepala Dinas PU Kabupaten Bengkalis tahun 2013-2015 sekaligus pejabat pembuat komitmen (PPK) saat proyek tersebut berlangsung.

Kedua tersangka tersebut kemudian disangkakan melanggar Pasal 2 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

 

Tag: kpk korupsi bakamla

Bagikan: