Tak Ada Ampun, Ketahuan Nonton Squid Game Siswa di Korea Utara Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup

Tim Editor

Korea utara hukum mati nonton squid game (Dok: Netflix)

ERA.id - Pemerintah Korea Utara kembali membuat geger dunia setelah menjatuhi hukuman seumur hidup ke seorang siswa di sekolah menengah. Siswa itu dijatuhi hukuman usai kedapatan membeli sebuah USB flash drive berisikan serial Squid Game.

Menurut laporan RFA, seorang siswa ketahuan membeli sebuah USB flash drive yang berisikan serial populer Netflix, Squid Game. Siswa itu diamankan bersama keenam lainnya yang juga turut menyaksikan Squid Game.

Siswa yang kedapatan membeli itu dijatuhi hukuman seumur hidup, sementara enam siswa lainnya yang menonton Squid Game dijatuhi hukuman kerja paksa selama lima tahun.


"Ini semua dimulai minggu lalu ketika seorang siswa sekolah menengah diam-diam membeli USB flash drive yang berisi Squid Game drama Korea Selatan dan menontonnya dengan salah satu sahabatnya di kelas," kata seorang sumber dalam penegakan hukum di provinsi Hamgyong Utara, dikutip RFA, Kamis (25/11/2021).

Lalu, kata sumber itu, siswa yang diajak nonton Squid Game memberi tahu beberapa siswa lain yang kemudian tertarik untuk ikut menonton. Dia pun membagikan flash drive itu ke siswa lainnya.

Alhasil ketujuh siswa itu ditangkap oleh petugas di 109 Sangmu sesuai dengan petunjuk yang diberikan. Penangkapan tujuh mahasiswa tersebut menandai pertama kalinya pemerintah menerapkan undang-undang yang baru disahkan tentang "Penghapusan Pemikiran dan Budaya Reaksioner," dalam kasus yang melibatkan anak di bawah umur.

korea utara hukum mati nonton squid game (Dok: Netflix)
korea utara hukum mati nonton squid game (Dok: Netflix)


Undang-undang tersebut, yang diumumkan tahun lalu, membawa hukuman mati maksimum untuk menonton, menyimpan, atau mendistribusikan media dari negara-negara kapitalis, terutama dari Korea Selatan dan Amerika Serikat.

"Warga diliputi kecemasan, karena ketujuh orang itu akan diinterogasi tanpa ampun sampai pihak berwenang mengetahui bagaimana drama itu diselundupkan dengan perbatasan ditutup karena pandemi virus corona," kata sumber itu.

Diketahui penyelidikan ini akan memaksa para siswa mengakui sumber distribusi pembelian USB flash drive tersebut. Di mana hal itu guna mendapatkan dan mengetahui sumber pertama yang melakukan pekerjaan ilegal di Korea Utara.

Meskipun para siswa dan penyelundup sudah dijatuhi hukuman, sumber itu mengatakan bahwa kasus tersebut tidak akan berhenti sampai di situ saja. Orang-orang terkait juga bisa menjadi sasaran dan bertanggung jawab atas masalah yang ditimbulkan.

"Pemerintah menanggapi kejadian ini dengan sangat serius, dengan mengatakan bahwa pendidikan para siswa terabaikan. Komite Sentral memberhentikan kepala sekolah, sekretaris pemuda, dan wali kelas mereka," kata sumber itu.

Dalam kasus ini guru dan administrator di sekolah dipecat dari pekerjaannya serta diusir untuk melakukan pekerjaan di tambang terpencil. Hal ini pun membuat guru-guru di sekolah lain khawatir kejadian itu bisa menimpa mereka.

"Sudah pasti mereka akan dikirim untuk bekerja keras di tambang batu bara atau diasingkan ke pedesaan di negara itu, jadi guru sekolah lain semua khawatir itu bisa terjadi pada mereka juga jika salah satu siswa mereka juga terlibat dalam penyelidikan," ungkapnya.

Setelah para siswa tertangkap, pihak berwenang mulai menjelajahi pasar untuk mencari tahu perangkat penyimpanan memori dan CD video yang berisi media asing.

Para penduduk dilaporkan gemetar dan ketakutan karena mereka akan dihukum tanpa ampun karena membeli atau menjual perangkat penyimpanan memori, sekecil apapun.

Menurut sumber, salah satu orang tua dari siswa tersebut bisa menghindari tuntutan hukum dengan menyuap pihak berwajib. Nilai suap itu diperkirakan mencapai 3.000 dolar AS atau sekitar Rp42 juta.

"Desas-desus beredar bahwa di antara tujuh siswa yang ditangkap, satu dengan orang tua kaya dapat menghindari hukuman karena mereka menyuap pihak berwenang dengan 3.000 dolar AS," ungkap sumber kedua.

Selain menangkap tujuh siswa dan menjatuhi hukuman, pihak berwenang juga menjatuhi hukuman mati kepada seorang pria yang menyelundupkan dan menjual salinan serial Squid Game. Penangkapan ini terjadi setelah penyidik mengamankan tujuh siswa dari sekolah menengah.

Penyelundupan itu disebut telah membawa salinan Squid Game ke Korea Utara saat kembali dari China dan menjual USB flash drive yang berisi seri tersebut. Seorang sumber mengatakan pria itu akan menjalani hukuman mati dengan cara ditembak, mirip dengan serial Squid Game.

Tag: korea utara Squid Game hukuman di korea utara hukuman mati nonton squid game korea utara hukum mati nonton squid game

Bagikan: