Satu Orang Ditangkap Terkait Serangan Pisau di Gereja Nice Prancis

Tim Editor

Ilustrasi serangan teroris di Gereja Nice, Prancis. (Foto: Pixabay)

ERA.id - Seorang pria berusia 47 tahun ditahan karena dicurigai telah melakukan kontak dengan pelaku serangan pisau maut pada Kamis (29/10) di Nice, Prancis, kata sumber pengadilan.

Pada Kamis, seorang penyerang bersenjatakan pisau dengan meneriakkan "Allahu Akbar" (Allah Maha Besar) memenggal seorang perempuan dan membunuh dua orang lainnya di sebuah gereja di kota Prancis itu. Si penyerang kemudian ditembak oleh polisi dan dibawa pergi.

Sumber itu mengatakan bahwa pria 47 tahun itu, yang diduga telah melakukan kontak dengan penyerang, telah ditahan pada Kamis malam. Sumber tersebut membenarkan laporan sebelumnya di BFM TV.

Kepala jaksa anti teroris Prancis, Jean-Francois Ricard, mengatakan pria yang diduga melakukan serangan itu adalah seorang warga Tunisia.

Petugas kepolisian menjaga gereja Basilika Notre-Dame di Nice, Prancis sejak Kamis (29/10/2020) pagi setelah kejadian penyerangan yang menewaskan tiga orang. (Foto: Al Jazeera/Twitter)

 

Warga Tunisia itu disebutkan lahir tahun 1999 dan tiba di Eropa pada 20 September di Lampedusa.

Lampedusa adalah pulau Italia di lepas Tunisia yang merupakan titik pendaratan utama bagi para migran dari Afrika.

Sumber keamanan Tunisia dan sumber polisi Prancis mengungkapkan nama tersangka penyerang sebagai Brahim Aouissaoui.

Ricard mengatakan tersangka penyerang memasuki kota dengan kereta api pada Kamis pagi.

Tag: teroris prancis

Bagikan: