Fadli Zon: Jangan Sampai Marah Presiden Berkali-kali Sia-sia

Tim Editor

Jokowi (Dok. Setkab)

ERA.id - Wakil Ketua Umum Gerindra, Fadli Zon menilai pemerintah menilai pemerintah harus membuat terobosan untuk menghadapi ancaman resesi. Sebab 'cara lama' dianggap sudah terbukti tak bisa menyelamatkan kita dari ancaman resesi. 

"Jangan sampai kemarahan Presiden berkali-kali jadi sia-sia, dan rakyat yang menjadi korban," kata Fadli pada wartawan, Jumat (7/8/2020).

Ia menyebutkan sejumlah hal yang harus diperhatikan pemerintah. Pertama, anggaran stimulus ekonomi sebaiknya difokuskan pada dua isu, yaitu menumbuhkan daya beli masyarakat dan menciptakan lapangan kerja. 

"Dua hal ini akan mendorong ekonomi rakyat terus bergerak. Pemerintah juga harus memperhatikan penyaluran bantuan sebaiknya dilakukan dalam bentuk tunai, bukan dalam bentuk barang. Tujuannya adalah agar terjadi transaksi ekonomi di tengah masyarakat, sehingga perekonomian terus bergerak," kata Fadli.

Kedua, dari sisi sektoral, menurutnya, anggaran stimulus sebaiknya diprioritaskan di sektor pangan dan pertanian. Di tengah pandemi, pangan dan pertanian merupakan isu sektoral yang vital. 

"Kita sama-sama bisa melihat, meskipun sektor lainnya mengalami kontraksi, dari data BPS kemarin sektor pertanian justru tumbuh positif 16 persen. Jadi, ini adalah sektor yang punya daya tahan," kata Fadli.

Menurutnya, kontribusi sektor ini bagi PDB memang “kecil”, sekitar 13 persen, dan cenderung terus menurun tiap tahun. Namun, pertanian merupakan sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja. 

"Sekitar 35 persen angkatan kerja kita diserap sektor ini," kata Fadli.

Di tengah pandemi, saat isu pengangguran, pemutusan hubungan kerja, dan kemiskinan kian mengancam, ia menambahkan sektor-sektor yang bisa menyerap angkatan kerja seharusnya makin diperhatikan pemerintah. Sektor pertanian bisa jadi pendorong di saat krisis. 

"Apalagi, sektor pertanian yang kokoh merupakan prasyarat penting bagi industrialisasi. Industrialisasi di Eropa, Jepang, atau Korea Selatan, misalnya, bisa terjadi karena ditopang oleh sektor pertanian yang kuat," kata Fadli.

Ia menekankan pemerintah seharusnya tak lagi bermimpi akan mencapai hasil berbeda melalui resep yang sama. Sekarang saatnya ganti resep dan ganti koki khususnya di bidang ekonomi dan kesehatan. 

"Jika koki di dapur kabinet tak bisa membuat resep lain, tentu hasilnya tak akan sesuai harapan," kata Fadli.

Tag: jokowi fadli zon covid-19 covid-19 di indonesia resesi ekonomi

Bagikan :