Survei Membuktikan! Elektabilitas Parpol Koalisi Jokowi Merosot

Tim Editor

Ilustrasi (Nurul Tryani/era.id)

ERA.id - Elektabilitas partai politik koalisi pemerintahan menurun usai Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 lalu. Hasilnya, PDI Perjuangan dan Gerindra menurun meskipun masih menduduki teratas. Sementara Golkar terperosok dibandingkan dengan elektabilitas pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 lalu.

Berdasarkan hasil survei Litbang Kompas, tren elektabilitas partai politik di awal tahun 2021 mengalami dinamika. Dikutip pada Rabu (24/2/2021), tercatat elektabilitas PDIP pada Januari 2021 mencapai 19,7 persen.

Hasil ini tak terlalu berbeda jauh dari hasil Pemilu 2019 yaitu 19,33 persen. Namun, jika dibandingkan dengan survei Litbang Kompas sebelumnya, elektabilitas PDIP menurun dari 23,1 persen pada Agustus 2020 dan 21,8 persen pada Oktober 2019.

Kemudian, Partai Gerindra juga mengalami penurunan dari hasil Pemilu 2019. Pada survei Litbang Kompas Januari 2021, Gerindra memiliki elektabilitas 9,6 persen. Sedangkan pada Pemilu 2019 lalu Gerindra mengantongi suara 12,57 persen.

Sementara pada dua survei Litbang Kompas sebelumnya Gerindra memiliki elektabilitas 12,6 persen pada Agustus 2020 dan 13,6 persen pada Oktober 2019.

Selanjutnya, elektabilitas Partai Golkar nampak merosot tajam. Pada Pemilu 2019 partai beringin itu menempati posisi kedua dengan suara 12,31 persen, tapi pada awal 2021 elektabilitasnya hanya 3,4 persen.

Jika dibandingkan dua survei sebelumnya juga menurun yaitu dari 5,9 persen pada Agustus 2020 dan 7,7 persen pada Oktober 2019.

NasDem juga memiliki nasib yang sama dengan Golkar. Jika pada Pemilu 2019 lalu berhasil mengantongi 9,5 persen suara, hanya tinggal 1,7 persen elektabilitasnya hari ini. Sedangkan, pada dua survei sebelumnya hanya 2,5 persen pada Agustus 2020 dan 3,1 persen pada Oktober 2019.

Namun, terdapat sejumlah partai politik yang elektabilitasnya meningkat, yaitu Partai Demokrat, PKS dan PKB. Dibandingkan survei Agustus 2020, Partai Demokrat meningkat dari 3,6 persen menjadi 4,6 persen.

Sementara PKS meningkat dari 4,1 persen menjadi 5,4 persen. Kemudian PKB meningkat dari 4,7 persen menjadi 5,5 persen.

Meski belum setinggi hasil Pemilu 2019 lalu. Demokrat berhasil mengantongi 7,77 persen, PKS 8,21 persen serta PKB 9,69 persen.

Sementara, PAN dan PPP yang saat ini duduk di parlemen terancam tidak lolos jika pemilihan dilakukan saat ini. Hasil survei Libang Kompas, PAN hanya mengantongi elektabilitas 0,8 persen. Pada Pemilu 2019 lalu partai berlambang matahari ini memiliki suara 6,84 persen.

Sedangkan PPP hanya memiliki elektabiltas 0,5 persen. Sementara Pemilu 2019 lalu bisa mendapatkan suara 4,52 persen.

Namun, dalam survei Litbang Kompas Januari 2021 ini masih ada responden yang menjawab tidak tahu/golput sebesar 47,3 persen.

Survei dilakukan dengan metode wawancara tatap muka yang digelar tanggal 27 Desember2020 - 9 Januari 2021.

Sebanyak 2.000 responden dipilih secara acak menggunakan metode pencuplikan acak proporsional bertingkat di 34 Provinsi. Survei memiliki margin of error kurang lebih 2,83 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Berikut hasil lengkap survei elektabilitas Partai Politik Litbang Kompas:

1. PKB

Oktober 2019: 5,3 persen

Agustus 2020: 4,7 persen

Januari 2021: 5,5 persen

Hasil Pemilu 2019: 9,69 persen

2. Gerindra

Oktober 2019: 13,6 persen

Agustus 2020: 12,6 persen

Januari 2021: 9,6 persen

Hasil Pemilu 2019: 12,57 persen

3. PDIP

Oktober 2019: 21,8 persen

Agustus 2020: 23,1 persen

Januari 2021: 19,7 persen

Hasil Pemilu 2019: 19,33 persen

4. Golkar

Oktober 2019: 7,7 persen

Agustus 2020: 5,9 persen

Januari 2021: 3,4 persen

Hasil Pemilu 2019: 12,31 persen

5. Nasdem

Oktober 2019: 3,1 persen

Agustus 2020: 2,5 persen

Januari 2021: 1,7 persen

Hasil Pemilu 2019: 9,05 persen

6. Garuda

Oktober 2019: 0,3 persen

Agustus 2020: 0 persen

Januari 2021: 0,1 persen

Hasil Pemilu 2019: 0,50 persen

7. Berkarya

Oktober 2019: 0,3 persen

Agustus 2020: 0,1 persen

Januari 2021: 0,4 persen

Hasil Pemilu 2019: 2,09 persen

8. PKS

Oktober 2019: 5,3 persen

Agustus 2020: 4,1 persen

Januari 2021: 5,4 persen

Hasil Pemilu 2019: 8,21 persen

9. Perindo

Oktober 2019: 1,3 persen

Agustus 2020: 0,5 persen

Januari 2021: 0,6 persen

Hasil Pemilu 2019: 2,67 persen

10. PPP

Oktober 2019: 1,2 persen

Agustus 2020: 1,1 persen

Januari 2021: 0,5 persen

Hasil Pemilu 2019: 4,52 persen

11. PSI

Oktober 2019: 1,1 persen

Agustus 2020: 0,3 persen

Januari 2021: 0,2 persen

Hasil Pemilu 2019: 1,89 persen

12. PAN

Oktober 2019: 2,1 persen

Agustus 2020: 1,1 persen

Januari 2021: 0,8 persen

Hasil Pemilu 2019: 6,84 persen

13. Hanura

Oktober 2019: 0,8 persen

Agustus 2020: 0,9 persen

Januari 2021: 0,2 persen

Hasil Pemilu 2019: 1,54 persen

14. Demokrat

Oktober 2019: 4,7 persen

Agustus 2020: 3,6 persen

Januari 2021: 4,6 persen

Hasil Pemilu 2019: 7,77 persen

15. PBB

Oktober 2019: 0 persen

Agustus 2020: 0,1 persen

Januari 2021: 0 persen

Hasil Pemilu 2019: 0,79 persen

16. PKPI

Oktober 2019: 0 persen

Agustus 2020: 0 persen

Januari 2021: 0 persen

Hasil Pemilu 2019: 0,22 persen

 

Tag: survei koalisi jokowi survei litbang kompas

Bagikan: