Terbaru: PBB Sebut Ganja 'Narkotika Tak Berbahaya'

Tim Editor

Ganja atau marijuana diklasifikasan sebagai 'narkotika yang tidak berbahaya' oleh komisi PBB. (Foto: Add Weed)

ERA.id - Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa memutuskan menghapus ganja untuk penggunaan medis dari daftar narkotika paling berisiko, seperti heroin.

Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu (2/12/2020) memberikan suara untuk menghapus ganja untuk tujuan pengobatan dari kategori obat paling berbahaya di dunia, keputusan yang sangat ditunggu-tunggu yang dapat membuka jalan bagi perluasan penelitian ganja dan penggunaan medis.

Seperti diberitakan koran the New York Times, pemungutan suara oleh Komisi Obat Narkotika, yang berbasis di Wina dan mencakup 53 negara anggota, mempertimbangkan serangkaian rekomendasi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang reklasifikasi ganja dan turunannya. Tetapi perhatian terpusat pada rekomendasi kunci untuk menghilangkan ganja dari Jadwal IV Konvensi Tunggal 1961 tentang Narkotika - di mana ia terdaftar di samping opioid berbahaya dan sangat adiktif seperti heroin.

Para ahli mengatakan bahwa pemungutan suara tidak akan berdampak langsung pada pelonggaran kontrol internasional karena pemerintah masih memiliki yurisdiksi tentang bagaimana mengklasifikasikan ganja. Tetapi banyak negara melihat ke konvensi global sebagai pedoman, dan pengakuan Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah kemenangan simbolis bagi para pendukung perubahan kebijakan narkoba yang mengatakan bahwa hukum internasional sudah ketinggalan zaman.

"Ini adalah kemenangan besar dan bersejarah bagi kami, kami tidak bisa berharap lebih," kata Kenzi Riboulet-Zemouli, seorang peneliti independen untuk kebijakan narkoba yang memantau dengan cermat pemungutan suara dan posisi negara anggota. Dia mengatakan bahwa ganja telah digunakan sepanjang sejarah untuk tujuan pengobatan dan keputusan pada hari Rabu memulihkan status itu.

Perubahan tersebut kemungkinan besar akan mendukung penelitian medis dan upaya legalisasi di seluruh dunia.

Pemungutan suara itu merupakan "suatu lompatan besar," pengakuan dampak positif ganja pada pasien, kata Dirk Heitepriem, wakil presiden di Canopy Growth, sebuah perusahaan ganja Kanada. “Kami berharap ini akan memberdayakan lebih banyak negara untuk membuat kerangka kerja yang memungkinkan pasien yang membutuhkan untuk mendapatkan akses ke pengobatan.”

Ganja untuk penggunaan medis telah meluas penggunaannya dalam beberapa tahun terakhir dan produk yang mengandung turunan ganja seperti cannabidiol atau CBD, senyawa yang tak menimbulkan kehilangan kesadaran, telah membanjiri industri kesehatan. Cowen, sebuah perusahaan investasi dan jasa keuangan, memperkirakan bahwa industri CBD di Amerika Serikat akan bernilai 16 miliar dolar AS pada tahun 2025.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa CBD dapat melindungi sistem syaraf dan meredakan kejang, nyeri, kecemasan, dan pembengkakan. Daftar produk yang diresapi CBD - termasuk krim, serum, air soda, dan jus - juga berkembang pesat.

Rekomendasi untuk mengubah klasifikasi ganja pertama kali dibuat oleh WHO pada tahun 2019. Tetapi hal ini secara politis memecah belah, yang menyebabkan penundaan dalam pemungutan suara komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Klasifikasi ulang ini disetujui 27 pihak, dengan abstain dari Ukraina. Amerika Serikat dan negara-negara Eropa termasuk di antara mereka yang memberikan suara mendukung, sedangkan negara-negara seperti China, Mesir, Nigeria, Pakistan dan Rusia menentang.

Delegasi China mengatakan bahwa, meskipun ada langkah PBB, negara itu akan secara ketat mengontrol ganja "untuk melindungi dari bahaya dan penyalahgunaan".

Delegasi Inggris mengatakan bahwa klasifikasi ulang itu "sejalan dengan bukti ilmiah tentang manfaat terapeutiknya", tetapi negara itu masih sangat mendukung kontrol internasional untuk ganja, menambahkan bahwa ganja menimbulkan "risiko kesehatan masyarakat yang serius."

Pesan yang berbeda menggarisbawahi kompleksitas di balik keputusan tersebut. "Ini adalah sirkus diplomatik," kata Riboulet-Zemouli, yang menambahkan bahwa beberapa negara yang awalnya menentang perubahan tersebut, seperti Prancis, telah beralih posisi.

Michael Krawitz, direktur eksekutif Veterans for Medical Cannabis Access, sebuah kelompok advokasi di Amerika Serikat, mengatakan bahwa perubahan dalam hukum internasional akan "membantu mengurangi penderitaan jutaan orang" dan dapat membantu mengurangi ketergantungan pada opiat, mencatat bahwa ganja itu penting obat yang dapat meredakan nyeri yang unik.

Juga pada hari Rabu, komisi tersebut menolak proposal untuk memasukkan turunan ganja THC dalam konvensi 1961, yang akan memperketat beberapa kontrol.

Perombakan kebijakan ganja, terutama seputar legalisasi untuk penggunaan medis, telah bergerak dengan pesat selama beberapa tahun terakhir, kata Jessica Steinberg, direktur pelaksana di Global C, sebuah grup konsultan ganja internasional. Orang dalam industri telah menyatakan harapan bahwa pemungutan suara akan membuka lapangan untuk lebih banyak penelitian tentang manfaat terapeutik obat tersebut.

Tetapi dampaknya pada pasar Amerika dan Eropa yang mendorong masalah ini, Ms. Steinberg mencatat. Di Amerika Serikat, di mana lebih banyak negara bagian melegalkan penggunaan ganja medis dan rekreasi dalam pemilihan baru-baru ini, pasar untuk keduanya diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari $ 34 miliar pada tahun 2025, menurut Cowen.

Sebelum pemungutan suara minggu ini dan upaya dekriminalisasi lainnya, harga saham beberapa perusahaan ganja melonjak.

Tetapi selain keuntungan finansial yang dapat diberikannya untuk pasar ganja Amerika dan Eropa, menurunkan citra bahaya ganja mungkin memiliki dampak terbesar pada negara-negara yang memiliki kebijakan yang lebih konservatif, seperti banyak negara Karibia dan Asia.

“Sesuatu seperti ini tidak berarti bahwa legalisasi akan terjadi di seluruh dunia,” kata Ms. Steinberg. Tapi "ini bisa menjadi momen yang menentukan."

Tag: pbb legalisasi ganja

Bagikan: