Afghanistan dan Taliban Duduk Semeja Runding, Menlu Retno: Ini Tahapan Penting

Tim Editor

Dokumentasi--Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi berpartisipasi dalam perundingan damai Afghanistan secara virtual dari Jakarta, Sabtu (12/9/2020). ANTARA/HO-Kemlu RI/pri. (ANTARA/HO-Kemlu RI)

ERA.id - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menyambut baik kesepakatan tahap awal perundingan atau rules of procedures yang dicapai pemerintah Afghanistan dan Taliban, sebagai langkah penting menuju perdamaian abadi di negara tersebut.

“Tahapan ini penting karena memungkinkan tahapan berikutnya, di mana negosiasi isu substantif dapat dimulai,” kata Menlu Retno dalam pengarahan media, Kamis (3/12/2020), seperti diberitakan ANTARA.

Menanggapi kesepakatan yang dicapai pada Rabu (2/12) itu, Indonesia mendorong kedua pihak untuk terus melakukan interaksi secara konstruktif yang didasarkan pada niat baik dan upaya untuk mencari solusi bersama.

Menlu Retno juga menggarisbawahi prinsip Afghan-owned, Afghan-led - atau, yang dimiliki rakyat Afghan, dipimpin juga oleh rakyat Afghan - dan pentingnya proses perdamaian yang inklusif, termasuk peran ulama dan perempuan.

Indonesia berharap pemerintah Afghanistan dan Taliban dapat segera membahas upaya- upaya untuk mengakhiri kekerasan, antara lain dengan menerapkan jeda kemanusiaan atau humanitarian pause yang diharapkan dapat berlanjut dengan kesepakatan gencatan senjata yang permanen.

“Selain mengakhiri penderitaan rakyat Afghanistan, jeda kemanusiaan juga akan memungkinkan penanganan dampak pandemi COVID-19 di Afghanistan,” tutur Retno.

Sebagai anggota Quint, yakni lima negara yang sejak awal mencoba berkontribusi dalam proses perdamaian Afghanistan, Indonesia terus berkomitmen terhadap upaya-upaya menciptakan perdamaian yang berkelanjutan dengan memberikan dukungan peningkatan kapasitas maupun dukungan dalam proses pembangunan, termasuk pelibatan peran perempuan Afghanistan.

Tag: afghanistan retno lp marsudi Taliban

Bagikan: