Massa Kerumunan Rizieq Shihab Dapat Tes Swab Gratis, Netizen: Tahu Gitu Kemarin Ikut

Tim Editor

Ilustrasi (Unsyiah)

ERA.id - Pernyataan Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo yang menggratiskan tes swab gratis untuk kerumunan massa Rizieq Shihab di Bandara Soekarno Hatta, Petamburan, Tebet dan Megamendung diprotes netizen.

Doni Monardo meminta seluruh masyarakat yang berada dalam kerumunan massa di Bandara Soekarno Hatta, Petamburan, Tebet dan Megamendung pada kurun 10-14 November 2020 untuk bersedia dites COVID-19.

Doni, dalam konferensi pers secara virtual dari Jakarta, Senin (24/11/2020), mengatakan pihaknya telah mendeteksi beberapa orang yang positif terkonfirmasi COVID-19 dan berada dalam kerumunan massa di beberapa tempat pada pertengahan November 2020 itu.

“Seluruh masyarakat yang ikut dalam aktivitas tersebut agar secara sukarela bersedia untuk melakukan swab (usap) antigen yang telah disiapkan oleh pemerintah dan dinas kesehatan DKI Jakarta di sejumlah Puskesmas,” ujar Doni.

Kerumunan massa yang timbul pada pertengahan November 2020 di Bandara Soekarno Hatta Tangerang Banten, Petamburan dan Tebet DKI Jakarta dan juga Megamendung Bogor Jawa Barat itu diketahui karena adanya kegiatan yang dihadiri Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab.

Doni mengatakan pemeriksaan usap antigen bagi masyarakat yang terlibat dalam kerumunan di sejumlah tempat itu gratis.

“Hal ini sangat penting agar bisa sesegera mungkin diketahui apakah mereka yang ikut kerumunan tersebut terpapar atau tidak,” ujarnya.

Jika masyarakat sudah diketahui positif COVID-19 atau tidak, pemerintah bisa memberikan tindakan yang tepat. Para warga yang positif COVID-19 bisa segera menerapkan isolasi, baik secara mandiri ataupun di fasilitas pemerintah.

"Apabila sudah positif lewat swab PCR, maka harus dilakukan langkah-langkah sedini mungkin. Baik isolasi mandiri secara personal yang direkomendasi petugas puskesmas atau isolasi yang disiapkan pemerintah," ujar Doni.

Kepala BNPB itu menyampaikan bahwa berdasarkan pengalaman 8 bulan masa pandemi COVID-19, orang yang terkonfirmasi positif COVID-19 dengan gejala ringan, memiliki potensi kesembuhan hingga 100 persen.

Namun, potensi kesembuhan menurun jika warga baru diketahui positif COVID-19 setelah mengalami gejala sedang atau bahkan berat.

”Adapun masuk fase gejala berat, kematian mencapai 5,5 persen. Dan ketika masuk fase kritis, angka kematian jadi sangat tinggi 67,4 persen," ucap dia.

"Inilah tugas kita menyampaikan pesan ke masyarakat agar sukarela bersedia pemeriksaan swab, apakah PCR atau antigen. Upaya untuk mengetahui secara dini akan membantu percepatan penyembuhan," Doni menambahkan.

Netizen pun banyak yang tak setuju dengan pernyataan Doni.

"Keputusan yang sangat tidak populer dan melukai hati banyak orang. Tapi inilah politik. Setiap langkahnya menentukan dan sudah dihitung. Formulir pendaftaran FPI bisa diunduh di portal atau datang langsung ke Petamburan. Promo gratis masker & swab. Bisa ditunggu.🤭" ujar @candramrvl.

"tau gitu kemaren gua motoran ke petamburan terus ikut biar bisa dapet swab antigen gratis juga" tulis akun @smndyr.

"Enak ya, langgar aturan sendiri, eh didanai buat tes. Giliran orang yang setengah mampus nerapin protokol kesehatan gak dapet apa2" ujar @einherjar255

 

 

 

Tag: Satgas COVID-19 habib rizieq shihab

Bagikan: