Iran Berharap Biden Bawa AS Kembali ke Perjanjian Nuklir

Tim Editor

Presiden Iran Hassan Rouhani (IRNA)

ERA.id - Presiden Iran Hassan Rouhani mendesak pemerintah Amerika Serikat (AS) selanjutnya untuk kembali ke perjanjian nuklir 2015 dan mencabut sanksi terhadap Teheran, sambil menyambut berakhirnya era "tiran" Presiden Donald Trump.

Presiden terpilih AS Joe Biden, yang mulai menjabat pada Rabu, mengatakan AS akan bergabung kembali dengan pakta tersebut, yang mencakup pembatasan aktivitas nuklir Iran, jika Teheran melanjutkan kepatuhan yang ketat.

"Bola ada di pihak AS sekarang. Jika Washington kembali ke kesepakatan nuklir Iran 2015, kami juga akan sepenuhnya menghormati komitmen kami berdasarkan pakta tersebut," kata Rouhani dalam rapat kabinet yang disiarkan televisi, Rabu (20/1/2021), melansir ANTARA.

"Hari ini, kami mengharapkan pemerintahan AS yang akan datang untuk kembali ke aturan hukum dan berkomitmen, dan jika mereka bisa, dalam empat tahun ke depan, untuk menghilangkan semua titik hitam dari empat tahun sebelumnya," kata dia.

Ketegangan meningkat antara Teheran dan Washington sejak 2018, ketika Trump keluar dari kesepakatan antara Iran dan enam kekuatan dunia yang berusaha membatasi program nuklir Teheran dan mencegahnya mengembangkan senjata atom.

Washington menerapkan kembali sanksi yang telah berdampak buruk bagi ekonomi Iran.

Iran, yang menyangkal pernah mengincar senjata nuklir, membalas kebijakan "tekanan maksimum" Trump dengan secara bertahap melanggar kesepakatan itu. Teheran telah berulang kali mengatakan dapat dengan cepat membalikkan pelanggaran itu jika sanksi AS dihapus.

Antony Blinken, kandidat menteri luar negeri pilihan Biden, mengatakan pada Selasa (19/1) bahwa AS tidak akan mengambil keputusan cepat tentang apakah akan bergabung kembali dengan pakta tersebut.

Tag: nuklir iran iran joe biden

Bagikan: